Follow detikFinance Follow Linkedin
Selasa, 13 Feb 2018 08:38 WIB

Jelang Imlek, Jeruk Mandarin 'Menghilang' di Pasaran

Fadhly Fauzi Rachman - detikFinance
Foto: iStock Foto: iStock
Jakarta - Menjelang Hari Raya Imlek, jeruk mandarin asal China sulit dicari di pasaran. Buah yang identik dengan perayaan imlek itu kini seolah langka.

Ketua Umum Asosiasi Eksportir Importir Buah dan Sayuran Segar Indonesia, Khafid Sirotuddin, mengungkapkan saat ini memang jeruk mandarin asal China tak banyak jumlahnya.

"Kalau di Jakarta, yang dari China kemungkinan ada, tapi sangat sedikit. Karena itu adalah stok lama," kata Khafid kepada detikFinance, Jakarta, Senin (12/2/2018).

Khafid mengatakan, langkanya jeruk mandarin asal China lantaran pemerintah tak mengeluarkan izin impor untuk komoditas tersebut sejak Oktober 2017. Artinya, jeruk mandarin asal China yang saat ini masih ada merupakan stok lama sejak Oktober lalu.

"Stok lama yang datangnya maksimal itu Oktober tahun lalu. Karena November-Desember sudah enggak boleh, sampai Februari itu enggak boleh," kata dia.

"Stok lama artinya importir, bahwa itu importir mendatangkan terakhir itu Oktober, kemudian langsung didistribusikan karena kita tidak bisa simpan lama, karena itu buah segar. Paling lama seminggu, setengah bulan, langsung habis digudang," katanya.


Bila pun masih ada, Khafid menduga bahwa ada pihak-pihak tertentu yang memang sengaja menyimpan jeruk mandarin asal China untuk dikeluarkan pada Imlek nanti.

"Kalau toh itu ada sekarang dan saya yakin jumlahnya sedikit, itu adalah stok lama yang disimpan oleh agen atau oleh toko, atau oleh distributor. Dengan harapan ini barangkali, ini pas imlek waktunya dipaskan biar harganya tinggi. Tapi itu bukan importir loh, itu di agen atau retail atau distributor yang punya pendingin," kata dia.

(ang/ang)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed