Follow detikFinance Follow Linkedin
Rabu, 21 Feb 2018 20:16 WIB

Ingin Ongkos Angkut Ikan RI Lebih Murah? Ini Saran Pengusaha Kapal

Selfie Miftahul Jannah - detikFinance
Foto: Eduardo Simorangkir Foto: Eduardo Simorangkir
Jakarta - Biaya angkut logistik ikan impor dari China lebih murah dibandingkan biaya angkut ikan dari perairan laut Timur Indonesia.

Ketua Umum Asosiasi Logistik Indonesia Zaldi Ilham Masita menjelaskan, untuk menurunkan biaya logistik yang mahal, seharusnya pemerintah membebaskan biaya bongkar muat dan storage (penyimpanan) untuk reefer container (kontainer berpendingin) di pelabuhan-pelabuhan di Indonesia Timur sehingga biaya angkut logistik turun.

"Agar biaya logistik murah, pemerintah juga membebaskan bea masuk peralatan-peralatan untuk membuat reefer container agar harga reefer container bisa murah, untuk mendukung industri perikanan," katanya kepada detikFinance, Selasa (20/2/2018).

Saat ini, kata Zaldi, sangat sedikit kapal angkut yang memiliki kulkas raksasa. Kalau pun ada, biaya sangat mahal karena komoditas yang angkutanya membutuhkan pendingin masih terbatas.

Paling hanya ikan yang melimpah di timur Indoneisa. Sementara begitu tiba di Barat, tak ada barang yang diangkut pulang ke timur. Sehingga kapal berlayar kosong dari barat ke timur.

"Saat ini bila ingin mendapatkan reefer container, yang membutuhkan harus menanggung biaya kapal bolak-balik. Kemudian sangat sedikit kapal yg dilengkapi fasilitas untuk reefer container, reefer container butuh sambungan listrik. Apalagi semua kapal tol laut tidak dilengkapi colokan listrik khusus untuk reefer container," sebutnya.

Selain masalah kapal, mahalnya biaya logistik juga disebabkan oleh minimnya ketersediaan infrastruktur di pelabuhan. Pelabuhan di timur Indonesia, imumnya hanya bisa disandari kapal berukuran kecil. Akibatnya, volume angkutnya pun juga terbatas.

Bagi pengusaha logitik, angkutan dengan volume besar akan lebih menguntungkan dibanding dengan volume sedikit karena biaya bahan bakarnya tidak terpaut jauh. Sederhananya, semakin banyak volume barang yang diangkut, maka biaya angkutan per-kg barang akan semakin murah.

"Angkutan kapal yang punya fasilitas untuk reefer container memang sangat terbatas apalagi untuk ke timur yang memakai kapal-kapal kecil karena pelabuhannya terbatas," paparnya.

Zaldi juga menjelaskan volume produk yang membutuhkan pendingin tidak seimbang antara Indonesia barat dan timur.

"Dari barat kebanyakan produk tanpa butuh reefer container namun sebaliknya produk-produk dari timur butuh reefer container. Makanya tol laut juga tidak efektif," Papar dia.

Kurangnya kapal dengan reefer container memang harganya tidak mahal. Namun, butuh spesifikasi tertentu karena membutuhkan jaringan listrik dengan kapasitas yang stabil.

"Tidak terlalu mahal tapi butuh spesifikasi tertentu karena perlu banyak colokan listrik di kapal dan pasokan listrik di kapal stabil," katanya. (dna/dna)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed