Follow detikFinance
Kamis, 12 Apr 2018 16:05 WIB

BI-Pemerintah Rapat di Batam Bahas Industri Berbasis Ekspor

Sylke Febrina Laucereno - detikFinance
Foto: Sylke Febrina Laucereno/detikFinance Foto: Sylke Febrina Laucereno/detikFinance
Batam - Bank Indonesia (BI) bersama Kementerian Koordinator Perekonomian akan menggelar rapat koordinasi (Rakor) dengan pemerintah dan pemerintah daerah. Rakor digelar pada Jumat (13/4/2018) di Batam mengangkat tema Pengembangan Industri Berorientasi Ekspor Melalui Perluasan Akses Pasar dan Optimasi Kawasan Industri.

Kepala Departemen Kebijakan Ekonomi dan Moneter BI Dody Budi Waluyo menjelaskan dalam rapat ini akan dibahas sejumlah kebijakan untuk penguatan industri nasional. Contohnya pengembangan kawasan ekonomi khusus lengkap dengan kebijakan insentif perpajakan, kemudahan perizinan, akses pasar serta dukungan infrastruktur berkualitas untuk meningkatkan penguatan industri.


"Kemudian juga akan dibahas perluasan akses pasar seperti perjanjian perdagangan, termasuk meningkatkan daya tarik investasi. Integrasi global value chain (rantai pasok global) dan usaha mikro kecil dan menengah (UMKM) melalui penguatan efisiensi perdagangan lintas wilayah," ujar Dody di Hotel Radisson, Batam, Kamis (12/4/2018).

Dody menambahkan, untuk mendorong hal tersebut dibutuhkan penguatan sumber daya manusia (SDM) untuk menopang pertumbuhan yang berkualitas dalam industri. Batam dipilih menjadi lokasi rakor karena wilayah ini berkontribusi 17% dari ekspor nasional.


Produk ekspor dari Batam memiliki nilai tambah karena sudah diolah dan memiliki hasil yang lebih baik ke perekonomian.

"Batam menduduki ranking kedua dalam menyumbang ekspor nasional dari sisi teknologi," ujar Doay.

Deputi Kemenko Perekonomian Iskandar Simorangkir menjelaskan rakor ini mengajak pemerintah untuk memetakan permasalahan di sektor industri. Menurut Iskandar untuk mendukung pertumbuhan dibutuhkan kawasan ekonomi khusus (KEK), karena bisa menimbulkan bergeraknya perekonomian dan menciptakan skala ekonomi yang baik.


"Kalau skala ekonominya sudah jalan, harga produksi di wilayah itu bisa lebih mudah dan lebih murah karena dikerjakan bersama-sama," imbuh dia.

Dia mengungkapkan, dalam rakor juga akan dibahas terkait pengembangan kawasan ekonomi untuk meningkatkan investasi, ekspor dan tenaga kerja yang memiliki skill yang tinggi. Menurut dia, investasi juga harus diiringi dengan perizinan yang cepat agar ease of doing businessnya bisa lebih baik. (hns/hns)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed