Follow detikFinance
Kamis, 19 Apr 2018 15:05 WIB

Laporan dari Washington DC

Di AS, Sri Mulyani Pamerkan RI Punya Obligasi Ramah Lingkungan

Dana Aditiasari - detikFinance
Foto: Dana Aditiasari Foto: Dana Aditiasari
Washington DC - Banyak yang tak sadar bahwa kondisi alam semakin berubah sebagai dampak pembangunan yang dilakukan manusia selama ini. Hal tersebut menjadi topik yang disampaikan Menteri Keuangan RI Sri Mulyani Indrawati saat menjadi pembicara dalam salah satu sesi diskusi di Kantor World Bank, sore ini waktu setempat.

Diskusi tersebut merupakan bagian dari serangkaian acara Spring Meeting IMF-World Bank yang dihadiri para petinggi negara, pembuat kebijakan, pelaku ekonomi dan investor yang tengah digelar di Washington DC.

"Kita rasakan saat ini bagaimana hari ini, udara sangat dingin di saat musim semi sudah tiba. Ada perubahan iklim yang tidak kita sadari, tapi secara nyata itu terjadi," kata Sri Mulyani memulai paparannya, Rabu (19/4/2018).

Kondisi tersebut, menjadi salah satu gambaran mengapa saat ini pembangunan yang dilakukan tidak hanya berfokus pada fisik dan manfaatnya, tetapi juga dampaknya bagi alam dalam jangka panjang.

Untuk itu lah, lanjut Sri Mulyani, Indonesia beberapa waktu lalu menerbitkan obligasi hijau atau green bonds. Dana dari hasil penerbitan obligasi ini, tutur dia, digunakan untuk melakukan berbagai pembangunan infrastruktur yang mendukung kelestarian alam. Seperti misalnya pembangunan pembangkit listrik dari sumber energi baru terbarukan.

"Tidak hanya di sektor energi, green bonds juga digunakan untuk membiaya berbagai proyek infrastruktur hingga pengolahan sampah," sambung dia.



Dengan demikian, diharapkan Indonesia bisa turut berkontribusi menanggulangi dampak perubahan iklim yang semakin hari semakin buruk ditandai terjadinya anomali atau keanehan cuaca dan maraknya bencana alam yang terjadi belakangan ini.

Menurut lembaga Investasi Non Anggaran Pemerinta (PINA) Center, dalam menerbitkan surat utang green bonds ini, setiap proyek harus sesuai dengan persyaratan yang berlaku. Antara lain, seperti memperhatikan izin AMDAL atau sejumlah persyaratan lain untuk proyek lingkungan yang masuk kategori infrastruktur hijau atau ramah lingkungan.

Dengan ini, diharapkan bisa mendukung proyek-proyek infrastruktur yang ramah lingkungan. Di mana skema pembiayaan ini bisa mendanai proyek-proyek infrastruktur hingga US$ 3 miliar.

(dna/eds)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed