Follow detikFinance
Minggu, 13 Mei 2018 18:51 WIB

Dolar Mengamuk, Ini Dampaknya ke BUMN

Trio Hamdani - detikFinance
Foto: Selfie Miftahul Jannah Foto: Selfie Miftahul Jannah
Jakarta - Dolar AS berpotensi terus menguat terhadap rupiah. Jika ini terjadi, berpotensi membahayakan badan usaha milik negara (BUMN) khususnya yang non keuangan atau perbankan. Pasalnya mereka kebanyakan berutang menggunakan valuta asing (valas) atau mata uang asing.

"Yang kita khawatirkan kalau kondisi fundamental memburuk, ada pengetatan ekonomi atau moneter global, ini dolar bisa bergerak naik terus Rp 14.100, Rp 14.200, sangat mungkin menuju Rp 15.000 pada akhir 2018," kata Ekonom INDEF Bhima Yudhistira Adhinegara dalam diskusi 'Nasib Perusahaan Plat Merah di Bawah Kebijakan Rini Soemarno di Hotel Sofyan inn, Jalan Saharjo Jakarta, Minggu (13/5/2018).

Bhima menyebut, berdasarkan data Bank Indonesia (BI), total utang BUMN mencapai Rp 4.343 triliun pada 2017. Untuk BUMN non perbankan atau non finansial mencapai Rp 610,7 triliun, dan 60% berbentuk valas.


"Kalau kita cek dari Rp 610,7 triliun total utang BUMN non perbankan, 60% utang dalam bentuk valas. Kalau sampai dolar Rp 15.000, ini BUMN kita yang akan kolaps, dan itu bukan main main," lanjutnya.

Menurutnya, kondisi ini terus dibiarkan, dan seolah-olah menganggap semuanya baik-baik saja. Padahal ada permasalahan yang tidak bisa dibiarkan.

"Kalau ramalan itu terbukti dan 60% (utang) BUMN non keuangan itu berbentuk valasi, ini problem yang sangat serius, dan ini bagaimana kalau terus begini, terus dibiarkan, dan seolah nggak ada permasalahan dalam manajemen BUMN, termasuk manajemen keuangannya," ujarnya.

Bhima menambahkan, utang BUMN terus membengkak karena dibiarkan bekerja secara asal-asalan, dan tidak dimanajemen dengan baik.


"Konsekuensi dari penugasan yang tidak pada tempatnya, tidak diatur dalam APBN, tapi dipaksa BUMNnya untuk lakukan penugasan penugasan tadi, berimplikasi pada membengkaknya utang BUMN," tambahnya. (zlf/zlf)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed