Follow detikFinance Follow Linkedin
Minggu, 24 Jun 2018 11:50 WIB

PR Pemerintah Tingkatkan Daya Beli Masyarakat

Dana Aditiasari - detikFinance
Ketum DPP HIPPI Suryani Motik Foto: Ferdinan Ketum DPP HIPPI Suryani Motik Foto: Ferdinan
Jakarta - Pemerintah dinilai belum maksimal menggenjot daya beli masyarakat. Hal tersebut setidaknya tercermin dari laju pertumbuhan ekonomi RI yang belum beranjak jauh dari posisi 5,02%.

Ketua Umum DPP Himpunan Pengusaha Pribumi Indonesia (Hippi) Suryani Motik mengatakan, hal itu disebabkan oleh masih bertumpunya pertumbuhan ekonomi RI pada konsumsi masyarakat.

"Pertumbuhan ekonomi kita masih didorong oleh konsumsi. Yang 5,02% (pertumbuhan ekonomi RI), 4,9%-nya dari konsumsi," kata dia ditemui detikFinance di sela acara pemberian santuan kepada ratusan anak yatim di Umi Graha, Jakarta beberapa waktu lalu.


Menurutnya, jika pemerintah ingin menggenjot pertumbuhan ekonomi lebih tinggi lagi, maka realisasi investasi harus ditingkatkan.

"Kalau pertumbuhan itu dari konsumsi, ekspor dan investasi. investasi akan menciptakan lapangan pekerjaan, lapangan pekerjaan akan menciptakan daya beli," tegas dia.

Untuk itu, ia mengharapkan pemerintah lebih giat lagi dalam menciptakan iklim investasi yang kondusif dan serius menghilangkan hambatan-hambatan investasi yang selama ini dihadapi pengusaha.

"Peraturan harus dipermudah, agar tak hanya janji investasi. Tindak tegas daerah kalau masih menghambat investasi. Perlu ada keberpihakan ke produk lokal," tandas dia. (dna/dna)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com