Follow detikFinance Follow Linkedin
Rabu, 04 Jul 2018 07:48 WIB

Melirik Prospek Bisnis Sengon Si Pria Tajir Melintir Asal Banyuwangi

Fadhly Fauzi Rachman - detikFinance
1 Potensi Bisnis Sengon
Halaman 2 dari 7
Foto: Ardian Fanani Foto: Ardian Fanani
FOKUS BERITA Raja Sengon Banyuwangi

Direktur Eksekutif Asosiasi Pengusaha Hutan Indonesia (APHI) Purwadi Soeprihanto menjelaskan bahwa bisnis kayu sengon atau pohon sengon memang sedang naik daun. Karena sifatnya yang lunak, kayu sengon biasa digunakan untuk furniture yang sifatnya ringan.

Bisnis ini dinilai mudah untuk dijalani dengan prospek yang menguntungkan. Sebab, kata dia, harganya yang kompetitif dibandingkan kayu alam dari luar Jawa

"Jadi memang prospek bisnis sengon sekarang lagi naik daun," kata Purwadi kepada detikFinance, Jakarta, Selasa (3/7/2018).

Purwadi menjelaskan bahwa pohon sengon atau Albizia Chinensis atau disebut juga pohon albasia termasuk hutan tanaman. Pohon ini kemudian kerap digunakan sebagai pengganti utama kayu-kayu alam seperti jati untuk diolah menjadi sebuah produk.

"Pasokan kemampuan kayu alam semakin menurun, sehingga subtitusi kayu alam banyak ke arah hutan tanaman. Kalau kayu alam kan banyak di luar Jawa ya, sekarang kayu sengon ini banyak jadi subtitusi kayu alam," jelasnya.

Selain itu, kata dia, saat ini industri kayu lapis banyak berada di daerah Jawa karena pasokan kayu alam yang menurun. Dari situ, industri-industri pengolahan kayu banyak memanfaatkan sengon sebagai bahan utama.

"Ini permintaan pasokan industri kayu lapis di Jawa ini luar biasa sekali. Dulu sengon itu hampir nggak ada harganya, orang pada malas tanam. Tapi sekarang begitu industri-industri pada pindah ke Jawa, ini booming harganya luar biasa sekali," tuturnya.

(fdl/ang)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed