Neraca Dagang Agustus Tekor Gara-gara Impor Minyak

Eduardo Simorangkir - detikFinance
Senin, 17 Sep 2018 12:07 WIB
Foto: Agung Pambudhy
Jakarta - Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat neraca perdagangan Indonesia mengalami defisit di bulan Agustus sebesar US$ 1,02 miliar.

Kepala BPS Suhariyanto mengatakan, tekornya neraca dagang RI di Agustus masih disumbang tingginya impor di sektor minyak dan gas (migas).

"Apa yang sebabkan defisit US$ 1,02 miliar karena defisit dari migas sebesar US$ 1,6 miliar, tapi non migas masih surplus US$ 630 juta," kata dia saat jumpa pers di kantornya, Jakarta Pusat, Senin (17/8/2018).


Defisit neraca perdagangan RI di bulan Agustus juga berpengaruh pada defisit neraca dagang secara tahun berjalan alias year to date (ytd). Sejak Januari, defisit neraca perdagangan masih disumbangkan oleh defisit di sektor migas.

"Neraca dagang Januari-Agustus defisit kita US$ 4,09 miliar. Tapi kalau dilihat komposisinya, terjadi Karena ada defisit dari migas sebesar US$ 8,03 miliar, tapi non migasnya masih surplus US$ 4 miliar. Sehingga full year kita masih defisit US$ 4,09 miliar," tambah dia.

Pemerintah, memang masih mempertahankan kebijakan untuk tidak menaikkan harga bahan bakar minyak (BBM). Kebijakan tersebut dilakukan di tengah tingginya nilai tukar dolar AS yang saat ini bergerak di kisaran Rp 14.800.


Tingginya nilai dolar AS membuat nilai transaksi pembelian minyak ikut meningkat. Maklum saja, minyak mentah sebagai bahan baku BBM di Indonesia didominasi oleh minyak mentah impor yang transaksinya menggunakan dolar AS.


Saksikan juga video 'Bulan April, Neraca Dagang Indonesia Defisit US$ 1,63 miliar':

[Gambas:Video 20detik]

(dna/ara)