Follow detikFinance Follow Linkedin
Sabtu, 13 Okt 2018 13:00 WIB

Ekonomi Dunia Disebut Bak Game of Thrones, Seperti Apa Sebenarnya?

Trio Hamdani - detikFinance
Foto: Dok. ANTARA FOTO/ICom/AM IMF - WBG/Afriadi Hikmal/wsj/2018
Jakarta - Presiden Joko Widodo (Jokowi) menganalogikan masalah perekonomian global ibarat serial film Game of Thrones. Hal itu diutarakan Jokowi saat berbicara dalam ajang IMF-World Bank di Bali.

Memangnya, kondisi ekonomi dunia saat ini seperti apa?

Ekonom PT Bank Central Asia Tbk (BCA) David Sumual mengatakan, menyoroti pidato Jokowi, kondisi ekonomi global saat ini dihadapi oleh 3 persoalan, mulai dari ancaman kenaikan suku bunga Bank Sentral Amerika Serikat (AS) atau The Fed, perang dagang (trade war), hingga gejolak harga minyak dunia.

"Jadi memang kondisinya sekarang pasca penaikan dari suku bunga the Fed, normalisasi kebijakan The Fed, dan juga trade war memang kelihatannya mengganggu proses pemulihan maupun pertumbuhan global," katanya saat dihubungi detikFinance, Jakarta, Sabtu (13/10/2018).

Bahkan, menurutnya kondisi tersebut menjadi faktor yang membuat IMF merevisi pertumbuhan ekonomi dunia. Pertumbuhan ekonomi dunia dipangkas sebesar 0,2% menjadi 3,7% tahun ini dan 2019.

"Itu mungkin salah satu dampak dari kebijakan Amerika sebagai inisiator dari trade war ini kan. Jadi kelihatan memang kondisi global, kalau ibarat naik mobil di luar itu sedang berkabut dan kita nggak tahu ke depan apa akan hujan deras atau malah badai," jelasnya.


Kondisi global yang juga dikhawatirkan sekarang ini adalah gejolak minyak dunia, yang mana AS telah memberi sanksi ke Iran. Respons Iran terhadap sikap AS tidak diketahui apakah bakal berimbas negatif.

"Yang kira khawatir juga sebenarnya minyak. Ini kan Amerika kan memberi sanksi ke Iran, dan ini reaksi Iran kita nggak tahu seperti apa," sebutnya.

Iran bisa saja merespons Amerika dengan menutup Selat Hormuz. Kondisi ini tentu bisa mengganggu distribusi minyak dunia. Pasalnya hampir 2/3 minyak global melewati selat tersebut.

Sementara Amerika, menurutnya tidak peduli karena sekarang negara Adidaya tersebut menjadi salah satu eksportir terbesar dan produsen terbesar minyak dunia.

"Jadi dia nggak peduli harga minyak naik, dan atau seperti apa dampaknya karena dia secara domestik itu bisa memenuhi sendiri kebutuhan energinya," tambahnya.




Simak video Jokowi Ramalkan Perang Perekonomian Dunia bak Game of Thrones

[Gambas:Video 20detik]

(fdl/fdl)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com