Follow detikFinance Follow Linkedin
Senin, 03 Des 2018 17:45 WIB

Ini Alasan Bawa Uang ke Luar Negeri Dibatasi Jumlahnya

Saifan Zaking - detikFinance
Foto: Matt Cardy/Getty Images Foto: Matt Cardy/Getty Images
Jakarta - Pengacara kondang Hotman Paris harus berurusan dengan pihak berwenang Italia karena membawa duit terlalu banyak. Memang, ada batasan terhadap jumlah uang tunai yang boleh dibawa saat pergi ke luar negeri termasuk Italia.

Kenapa ada aturan seperti itu?

Kasubdit Komunikasi dan Publikasi Ditjen Bea Cukai Deni Surjantoro mengatakan, setiap negara memang melakukan pengawasan terhadap aliran uang yang masuk dan keluar. Sebab, uang merupakan salah satu hal yang memiliki risiko atau berhubungan erat dengan kegiatan kriminal.

"Jadi sebenarnya gini, itu perspektif internasional di custom antarnegara. Jadi itu kepengawasan pembawaan uang tunai termasuk dalam kategori yang riskan, riskan itu dari sisi kita bicara mengenai trans national organize crime," jelasnya ketika dihubungi detikFinance, Senin (3/12/2018).


Ia menjelaskan, uang tunai yang dibawa itu dikhawatirkan akan digunakan untuk membiayai organisasi kriminal. Sebab, untuk membiayai organisasi tersebut, para pelaku lebih memilih melalui uang tunai daripada transfer antar bank.

"Untuk drugs dealer, untuk anti-terorism, itu kan memang modus-modusnya itu pembiayaannya kan kalau kita bicara cost order carrying cash itu jarang yang melalui bank sehingga kita pun harus awasi sebagai sarana preventif untuk meminimalisir kegiatan-kegiatan tersebut," terangnya.

Untuk meminimalisir keinginan yang tidak diinginkan, antisipasi yang dilakukan adalah dengan cara melapor kepada pihak berwenang seperti bea cukai dan Bank Indonesia (BI).

"Nah salah satunya pembawaan uang tunai harus lapor, bukan nggak boleh, boleh tetapi untuk parameter tertentu harus lapor kalau misalnya di atas Rp 100 juta itu declare ke bea cukai dan di atas Rp 1 miliar declarenya ke BI, bukannya nggak boleh tetapi harus lapor," tutupnya.

(fdl/fdl)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed