RI Paling Banyak Impor Mesin Pesawat hingga Sereal

Sylke Febrina Laucereno - detikFinance
Senin, 17 Des 2018 14:45 WIB
Foto: Pradita Utama
Jakarta - Nilai impor Indonesia periode Januari-November 2018 tercatat US$ 189,33. Badan Pusat Statistik (BPS) menyebutkan untuk periode bulanan nilai impor sebesar US$ 16,88 miliar.

Kepala BPS Suhariyanto menjelaskan berdasarkan jenis barang periode Januari hingga November 2018 yang paling banyak diimpor adalah mesin-mesin atau pesawat mekanik dengan nilai sebesar US$ 24,71 miliar tumbuh 25,89% dibandingkan periode 2017.

Kemudian untuk mesin atau peralatan listrik tercatat US$ 19,65 miliar atau tumbuh 22,02%. Lalu untuk impor besi dan baja US$ 9,12 miliar tumbuh 27,81%.

"Selanjutnya untuk barang plastik dan barang dari plastik US$ 8,4 miliar atau tumbuh 19,79%," kata Suhariyanto dalam konferensi pers di kantor BPS, Jakarta, Senin (17/12/2018).


Golongan barang kendaraan dan bagiannya sebesar US$ 7,5 miliar atau tumbuh 21,73%. Bahan kimia organik US$ 6,4 miliar tumbuh 18,56%. "Untuk benda-benda dari besi dan baja tercatat mengalami pertumbuhan yang tinggi 54,14% jadi US$ 3,56 miliar," ujar dia.

Sedangkan untuk serealia US$ 3,5 miliar tumbuh 30,17%. Kemudian sisa ampas atau sisa industri makanan US$ 2,8 miliar tumbuh 15,21%. Terakhir perangkat optik US$ 2,6 miliar tumbuh 15,14%.

"Impor bahan baku dan bahan penolong diharapkan bisa mendorong perekonomian. Barang modal diharapkan bisa tumbuh positif karena ini merupakan komponen dari pertumbuhan ekonomi," ujarnya.





Tonton juga 'Inovasi Baru: Perbaiki Mesin Pesawat dengan Robot Kecoak':

[Gambas:Video 20detik]

RI Paling Banyak Impor Mesin Pesawat hingga Sereal

(kil/fdl)