Follow detikFinance Follow Linkedin
Senin, 24 Des 2018 15:36 WIB

Pengelola Butuh Rp 150 M Bangun Kembali Tanjung Lesung yang Kena Tsunami

Achmad Dwi Afriyadi - detikFinance
Foto: Achmad Dwi Afriyadi-detikFinance Foto: Achmad Dwi Afriyadi-detikFinance
Jakarta - Pengelola Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) Tanjung Lesung, PT Jababeka Tbk buka suara terkait kerusakan yang disebabkan tsunami Selat Sunda yang juga menyapu Tanjung Lesung.

CEO dan Founder Jababeka Setyono Djuandi Darmono mengatakan, tsunami Selat Sunda memberi dampak kerusakan pada 30% bangunan gedung di kawasan Tanjung Lesung.

"Yang dikelola PT Banten West Java (anak usaha Jababeka) itu gedungnya 30% yang rusak, 70% tinggal dibersihkan bisa diperbaiki, tapi itu baru pandangan mata belum dihitung secara detail," kata dia dalam konferensi pers di Menara Batavia Jakarta, Minggu (24/12/2018).


Dia menerangkan, kerugian dari kerusakan tersebut sekitar Rp 150 miliar. Diperkirakan butuh Rp 150 M untuk membangun kembali bangunan yang rusak.

"Kalau mesti dibangun kembali, barang kali perlu Rp 150 miliar kalau dibangun kembali. Kita perkirakan yang bisa diklaim cukup membangun kembali," ujarnya.

"Itu diperkirakan kerugian terjadi saat ini Tanjung Lesung, dan peralatan dan santunan keluarga dan karyawan," tambahnya.


Dia menerangkan, di Tanjung Lesung terdapat 5 hotel besar dan kecil. Secara sederhana, kawasan itu memiliki 250 kamar.

"Total hotel 5 tapi besar kecil, kalau total kamar mungkin lebih mudah, di antara Tanjung Lesung cottage hotel kurang lebih 250 kamar," tutupnya.


Tonton juga video 'Jokowi Kunjungi Hotel Mutiara Carita yang Hancur Disapu Tsunami':

[Gambas:Video 20detik]

Pengelola Butuh Rp 150 M Bangun Kembali Tanjung Lesung yang Kena Tsunami
(zlf/zlf)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed