Follow detikFinance Follow Linkedin
Kamis, 07 Feb 2019 13:05 WIB

Pengusaha Ngeluh Tarif Kargo Naik 300%, Maskapai: 50% Kok

Herdi Alif Al Hikam - detikFinance
Ilustrasi/Foto: Rengga Sancaya Ilustrasi/Foto: Rengga Sancaya
Jakarta - Pengusaha jasa pengiriman mengeluh tarif kargo udara bengkak hingga 300%. Merespons keluhan ini pihak maskapai angkat bicara, salah satunya PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk.

VP Corporate Secretary Garuda Indonesia, Ikhsan Rosan menjelaskan tarif kargo udara memang naik, namun tidak sampai 100% seperti yang dikeluhkan pengusaha jasa pengiriman.


"Kenaikannya paling 50% kok. Awalnya, variasi harga Rp 3.000-Rp 4.000-an perkilo perjam, sekarang cuma Rp 6.000-an per kilo per jam lah," jelas Ikhsan kepada detikFinance, (7/2/2019).

Ikhsan menjelaskan alasan pihaknya menaikkan tarif, menurut dia tarif lama yang dipatok pihaknya sudah terlalu rendah. Saking rendahnya tarif tersebut tidak bisa menutupi ongkos operasional pesawat yang digunakan untuk mengangkut kargo.


"Jadi gini sebenarnya, selama ini kargo kita terlalu rendah. Harga yang dipatok lama itu nggak fair sangat rendah, rugi kita, itu tidak menutup biaya operasional kita," jelas Ikhsan.

"Apalagi biaya operasional naik semua kan sekarang, kaya biaya bandara, biaya operasional penerbangan, belum fluktuasi kurs," tambahnya.


Sebelumnya Ketua umum Ketua Umum Asperindo (Asosiasi Perusahaan Jasa Pengiriman Ekspres Indonesia) Mohamad Feriadi menyebut kenaikan tarif kargo udara naik hingga 300%, sejak Juni 2018 hingga Januari 2019.

"Persentase kenaikan total mencapai lebih dari 300%. Makanya tinggi sekali. Kenaikan itu terjadi pertama sejak Juni 2018. Sampai Januari ini naik dua kali total 300% lebih," katanya ditemui di Kantor Kementerian Koordinator Perekonomian, Jakarta, Rabu (6/2/2019). (hns/hns)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed