Follow detikFinance Follow Linkedin
Jumat, 08 Feb 2019 13:53 WIB

Harga Avtur Hingga Dolar Jadi Sebab Tarif Kargo Udara Naik

Trio Hamdani - detikFinance
Foto: Dikhy Sasra Foto: Dikhy Sasra
Jakarta - Maskapai Garuda Indonesia membeberkan alasan menaikkan tarif kargo udara. Tarif kargo udara ini belakangan dikeluhkan pengusaha logistik.

VP Corporate Secretary Garuda Indonesia Ikhsan Rosan menyebutkan beragam faktor yang membuat maskapainya harus menaikkan tarif, mulai dari harga avtur hingga gejolak nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat (AS).

"Kan kita menghitung sekarang harga harga cost dengan inflasi, fluktuasi, harga avtur, kebandaraan, dolar, ya memang harus dinaikkan," katanya ditemui di Gedung Sainath Tower, Kemayoran, Jakarta Pusat, Jumat (8/2/2019).

Dia mengatakan, manajemen Garuda Indonesia telah memetakan berbagai hal dan disimpulkan memang tarif kargo harus naik.


Harga yang sudah naik ini menurutnya sudah sesuai dengan harga keekonomian.

"Tapi memang poinnya, kan sebelumnya kita sudah ngobrol, bahwa harga yang kita implementasikan sekarang itu memang sudah harga keekonomian, harga cost. Itu ya harga BEP istilahnya," jelasnya.

Dia menjelaskan, tarif yang selama ini berlaku sudah harus disesuaikan dengan kondisi kondisi yang ada. Itu dilakukan agar biaya operasional yang dikeluarkan Garuda Indonesia bisa ditutup dengan tarif yang diberlakukan.


"Kalau kita bisnis kan costnya harus menutupi, harga kan juga harus nutupin cost. Itu yang kita munculkan sekarang," tambahnya.


Simak Juga 'INACA: Bagasi Berbayar Bantu 30% Pendapatan Maskapai':

[Gambas:Video 20detik]

Harga Avtur Hingga Dolar Jadi Sebab Tarif Kargo Udara Naik
(zlf/zlf)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed