Follow detikFinance Follow Linkedin
Senin, 18 Mar 2019 16:28 WIB

Janji Sandi Atasi Tekor BPJS Kesehatan dalam 200 Hari Tak Realistis

Hendra Kusuma - detikFinance
Foto: detik Foto: detik
Jakarta - Calon wakil Presiden (cawapres) nomor urut 02, Sandiaga Uno dinilai tidak realistis terkait dengan janji bisa 'mengobati' BPJS Kesehatan dari penyakit defisit keuangan dalam 200 hari pertama

Koordinator Tim Advokasi BPJS Watch, Timboel Siregar mengatakan defisit keuangan BPJS Kesehatan disebabkan banyak faktor dan harus diselesaikan dengan solusi yang sistemik.

"Jadi kalau dibilang 200 hari saya sih nggak begitu yakin, bahwa persoalan defisit itu pastinya akan dengan mudah terjadi kalau tidak dilakukan secara sistemik," kata Timboel saat dihubungi detikFinance, Jakarta, Senin (18/3/2019).


Sejak 2014, Timboel menceritakan defisit keuangan BPJS Kesehatan disebabkan banyak hal, antara lain tunggakan iuran peserta, upcoding yang dilakukan rumah sakit, lambannya pemerintah daerah membayarkan kewajiban iuran.

Menurut Timboel, jika strategi cawapres nomor urut 02 Sandiaga Uno akan menyelesaikan persoalan BPJS Kesehatan yang begitu rumit selama 200 hari merupakan hal yang tidak realistis.


Apalagi, lanjut dia, jika selama 200 hari diselesaikannya dengan cara menambal defisit menggunakan dana APBN. Maka cara tersebut hanya bersifat sementara, namun ke depannya tetap terjadi lagi.

"Jadi menurut saya sih nggak realistis lah, dan memang seharusnya pemerintah ke depan mencari solusi yang sistemik bukan solusi jangka pendek untuk tahun ini," ungkap dia.



Simak Juga 'Sandi Janjikan 2 Juta Lapangan Kerja, Tuntaskan BPJS 200 Hari':

[Gambas:Video 20detik]


Janji Sandi Atasi Tekor BPJS Kesehatan dalam 200 Hari Tak Realistis
(hek/dna)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed