Follow detikFinance Follow Linkedin
Senin, 25 Mar 2019 19:03 WIB

Ada Tarif Baru, Driver Ojol Tak Takut Konsumen Cabut

Achmad Dwi Afriyadi - detikFinance
Foto: Tim Infografis: Luthfy Syahban Foto: Tim Infografis: Luthfy Syahban
FOKUS BERITA Tarif Baru Ojek Online
Jakarta - Para pengemudi atau driver ojek online (ojol) tak takut adanya tarif baru membuat konsumen pergi alias cabut. Tarif yang baru saja dirilis pemerintah tak lain juga merupakan usulan para driver.

Tarif ojol yang baru ditetapkan pemerintah yakni untuk Jabodetabek batas bawahnya sebesar Rp 2.000 per km. Tarif ini di bawah usulan driver sebesar Rp 2.400. Namun, lebih tinggi dibanding tarif lama yakni antara Rp 1.200 hingga Rp 1.600 menurut pengakuan driver.

Ketua Presidium Nasional Gabungan Roda Dua (Garda) Indonesia atau yang mewakili driver ojol, Igun Wicaksono mengatakan, tak khawatir konsumen cabut dengan tarif baru yang lebih tinggi. Menurutnya, konsumen sudah terbiasa dengan layanan ojol.

"Karena pelanggan ojol sudah terbentuk karakternya, tinggal teken, ojol dateng di depan pintu, dan dianter ke titik tujuan, kepraktisan ojol itu tidak dimiliki model transportasi lain," katanya kepada detikFinance, Senin (25/3/2019).


"Kepraktisan efisiensi juga. Dibanding transportasi lain, penumpang mendatangi alat transportasi itu," sambungnya.

Selain itu, ojol juga memiliki kemampuan untuk menjangkau wilayah-wilayah yang sulit diakses. Seperti, di kota besar yang mana terdapat gang-gang kecil.


Dia melanjutkan, kalaupun jumlah konsumen turun itu sifatnya hanya sementara. Menurut Igun, jumlah konsumen akan kembali normal setelah menyesuaikan diri.

"Penurunnya tidak akan signifikan, dan pasar akan kembali normal jika sudah menyesuaikan diri," tutupnya.



Ada Tarif Baru, Driver Ojol Tak Takut Konsumen Cabut
(dna/dna)
FOKUS BERITA Tarif Baru Ojek Online
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed