Siapapun Presidennya, Ekonomi RI akan Hadapi Dilema

Hendra Kusuma - detikFinance
Kamis, 11 Apr 2019 14:32 WIB
Foto: Ilustrasi fokus (bukan buat insert) Debat Keempat Pilpres 2019 (Andhika Akbaryansyah/detikcom)
Jakarta - Institute for Development of Economics and Finance (INDEF) menilai siapapun yang menjadi presiden periode 2019-2014 akan dilema soal pertumbuhan ekonomi Indonesia.

Ekonom senior INDEF Nawir Messi mengungkapkan, dilema yang pertama akan dirasakan para kepala negara adalah mengenai pertumbuhan yang tinggi dan rendah.

"Kalau tinggi, pasti membuat impor kebutuhan juga tinggi, dan akan berdampak pada CAD, dan pada nilai tukar," kata Nawir saat acara Pemanasan Debat Kelima di ITS Tower, Jakarta, Kamis (11/4/2019).

Dilema untuk pertumbuhan rendah, kata Nawir adalah karena akan banyak pengangguran karena ekonominya tidak mampu menyerap potensi dengan baik.


Selain itu, para calon kepala negara yang baru juga akan dihadapkan dilema soal kuantitas dan kualitas pertumbuhan ekonomi nasional. Nawir menjelaskan, jika ekonomi tumbuh di level 7% namun tidak merata atau hanya berpusat di Pulau Jawa pun menyisakan masalah besar. Terlebih lagi Indonesia merupakan negara kepulauan.

Dilema yang selanjutnya, adalah pertumbuhan ekonomi nasional yang haus akan modal. Rendahnya modal dalam negeri memaksa banyaknya investasi asing yang masuk ke tanah air.

"Siapapun rezim yang akan menyetir akan dihadapkan dilema pertumbuhan, sehingga diperlukan sopir kapan harus ngegas dan kapan harus ngerem," ungkap dia.

(hek/fdl)