googletag.defineSlot('/4905536/detik_desktop/finance/pop_ups', [785, 440], 'div-gpt-ad-1574092191519-0').addService(googletag.pubads());
ADVERTISEMENT
Follow detikFinance Follow Linkedin
Sabtu, 04 Mei 2019 16:10 WIB

Menhub Janji Harga Tiket Pesawat Turun Sebelum Mudik, Ekonom: Berat

Sylke Febrina Laucereno - detikFinance
Jakarta - Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi berjanji harga tiket pesawat akan turun sebelum mudik Lebaran 2019. Sejumlah cara ia lakukan untuk memangkas harga tiket pesawat.

Apakah bisa?

Peneliti Institute for Development of Economics and Finance (INDEF) Bhima Yudhistira Adhinegara menjelaskan janji tersebut akan sulit untuk direalisasikan.

Pasalnya musim mudik Lebaran adalah peak season. Di mana permintaan tiket pesawat melonjak tinggi. "Itu berat (untuk direalisasikan," ujar Bhima kepada detikFinance, Sabtu (4/5/2019).



Dia menyebutkan, selain peak season masalah tiket pesawat ini sebenarnya sederhana, yakni masalah kartel maskapai.

"Kemarin alasan harga avtur mahal, sekarang sudah turun avturnya. Masalah kurs rupiah juga disebut, sekarang kursnya sudah stabil. Sebenarnya tidak ada lagi alasan tiket masih mahal dan menyumbang inflasi sejak awal tahun. Artinya ada dominasi dua grup maskapai yang mengendalikan harga dan merugikan masyarakat," jelas dia.

Menurut Bhima avtur bukanlah sebab utama harga tiket naik yang selama ini disebut-sebut oleh pemerintah dan maskapai. Dugaan kartel itu harus diselidiki. Pasalnya kenaikan harga dan penurunan harga selalu bersamaan.

Karena itu komisi pengawas persaingan usaha (KPPU) harus mempercepat proses penyelidikan kartel maskapai. Dia mengatakan KPPU jangan segan menerapkan sanksi berat apabila maskapai terbukti melakukan kartel.

"Dari regulasi menteri perhubungan batas tiket atas dan bawah harus direvisi karena tidak efektif. Terakhir ganti menhub karena tidak becus selesaikan masalah tiket pesawat," imbuh dia.

(kil/eds)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com