Follow detikFinance Follow Linkedin
Minggu, 19 Mei 2019 13:46 WIB

Kementan Libatkan Perbankan Kejar Target Swasembada Bawang Putih

Robi Setiawan - detikFinance
Foto: Robby Bernardi Foto: Robby Bernardi
Jakarta - Direktorat Jenderal Hortikultura Kementan akan menggandeng BRI dalam menyalurkan bantuan uang ke kelompok tani. Upaya tersebut dinilai dapat membantu petani memenuhi kebutuhan sarana produksinya sesuai jadwal tanam, tanpa harus menunggu proses lelang pengadaan barang.

Perwakilan BRI cabang Lombok Timur, I Made Agus menyatakan pihaknya siap bekerja sama mendukung program Kementan mewujudkan target swasembada bawang putih, khususnya di wilayah Nusa Tenggara Barat.

"Keterlibatan pihak perbankan dalam mempermudah penyaluran dana APBN diharapkan semakin memudahkan petani menanam tepat waktu. Harapannya swasembada bisa terwujud," ujar Agus dalam keterangannya, Minggu (19/5/2019).


Sementara itu Kementan terus meningkatkan luas areal pertanaman ke daerah yang berpotensi menjadi sentra bawang putih, termasuk Sembalun, Lombok Timur. Kementan pun optimistis swasembada bisa dicapai.

"Menanam bawang putih bagi masyarakat Sembalun sudah jadi budaya. Tingkat swadayanya tinggi untuk tanam bawang putih. Hampir tiap keluarga di sini tanam bawang putih. Kondisi tanamannya subur, bagus-bagus," ujar Sekretaris Direktorat Jenderal Hortikultura, Liliek Sri Utami.

Hal tersebut diungkapkan Liliek saat meninjau kawasan bawang putih bantuan APBN 2018 seluas 500 hektare di Desa Sajang, Kecamatan Sembalun Lombok Timur, pada Jumat (17/5/2019).

Sebagai salah satu sentra bawang putih terbesar, Sembalun memiliki potensi 4.000 hektare lahan. Sampai saat ini baru sekitar 2.000 hektare yang ditanami bawang putih.

Pada 2018 lalu Lombok Timur mendapat alokasi bantuan 1.642 hektare dari Kementan. Sementara tahun ini direncanakan penambahan lebih dari 1.000 hektare.

Liliek menjelaskan pola tanam juga sudah semakin berkembang, ada yang monokultur, ada juga yang tumpangsari dengan cabai bahkan bawang merah.

"Saat umur bawang putih mencapai satu bulan, ditanam cabai keriting di sela-sela bedengan. Ini trik petani menambah penghasilan," tambahnya.

Menurut Liliek, pihaknya terus berupaya membenahi sistem penyaluran bantuan sarana produksi bawang putih melalui program APBN.

"Kami terus perbaiki mekanisme penyaluran bantuan pemerintah kepada petani, baik dalam bentuk barang maupun uang. Prinsipnya bagaimana petani bisa memperoleh bantuan benih dan sarana produksi tepat sesuai musim tanamnya dengan harga yang lebih murah," katanya.


Lebih lanjut, salah satu penangkar benih bawang putih, Azis Sembalun berharap bantuan APBN bisa lebih tepat waktu dan sasaran.

"Alhamdulillah bantuan APBN 2018 di Desa Sajang berjalan bagus. Di sini tidak kurang dari 500 hektare bawang putih tertanam dengan produktivitas rata-rata 18-20 ton per hektare. Hasil panennya akan dipakai sebagai benih untuk penanaman tahun 2019," ujarnya.

Azis juga menuturkan bahwa varietas lokal menjadi tren favorit para petani. Petani menyukai varietas Lumbu Putih atau biasa dinamakan Si Bagong sebagai benih unggulan.

"Ke depan kami minta pemerintah lebih fokus pada penyerapan hasil panen petani supaya target produksi benih bisa dicapai. Selain kepastian waktu penyaluran bantuan sarana produksi, petani juga butuh kepastian penjualan," ujar Azis.

Kementan Libatkan Perbankan Kejar Target Swasembada Bawang Putih
(ega/zlf)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed