Follow detikFinance Follow Linkedin
Senin, 20 Mei 2019 12:19 WIB

Pasar Bergejolak, BEI Mulai Uji Coba Protokol Krisis

Danang Sugianto - detikFinance
Foto: Rachman Haryanto Foto: Rachman Haryanto
Jakarta - PT Bursa Efek Indonesia (BEI) punya jurus terakhir jika pasar modal bergejolak begitu parah. Jurus itu disebut protokol krisis.

Direktur Perdagangan dan Pengaturan Anggota Bursa Laksono W. Widodo menjelaskan, protokol krisis dilakukan dalam beberapa tahap. Pertama jika Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) dalam sehari perdagangan anjlok hingga 2%, BEI mulai melototi pasar.

"Protokol krisis biasanya kita mulai watch market apabila dalam sehari mulai turun lebih dari 2%," ujarnya di Gedung BEI, Jakarta, Senin (20/5/2019).

Kemudian jika IHSG mulai turun 5% dalam sehari perdagangan BEI bersama otoritas pasar modal lainnya mulai berdiskusi. Lalu jika IHSG sudah turun hingga 10% dalam sehari secara sistem BEI melakukan auto hold atau memberhentikan perdagangan.


Untuk memastikan protokol krisis khususnya sistem auto hold bisa dilakukan, BEI pun sudah melakukan uji coba. Sehingga jika dibutuhkan tiba-tiba sistem itu bisa berjalan sesuai dengan yang diharapkan.

"Auto hold hari Sabtu kemarin sudah mulai dicoba, test di antara anggota bursa dan IDX dan berjalan dengan baik. Jadi kita juga mempersiapkan itu," terangnya.


Meski begitu, auto hold masih jauh untuk digunakan. Jika dilihat, IHSG perharinya belum mengalami pelemahan hingga 10%.

"Tidak ada di dunia yang protokol yang 1% turun market musti ditutup. Market jangan terlalu banyak kekangan nanti tidak ada yang mau investasi di Indonesia karena terlalu banyak dikekang. Jadi menurut saya hal ini kondisi yang masih dalam kondisi batas-batas wajar," tekannya.

Pasar Bergejolak, BEI Mulai Uji Coba Protokol Krisis
(das/zlf)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed