Follow detikFinance Follow Linkedin
Rabu, 22 Mei 2019 16:48 WIB

Ada Aksi 22 Mei, Pengusaha Curhat Mestinya Panen Malah Tutup

Achmad Dwi Afriyadi - detikFinance
Kawasan Tanah Abang tutup/Foto: Matius Alfons/detikcom Kawasan Tanah Abang tutup/Foto: Matius Alfons/detikcom
Jakarta - Aksi massa yang terjadi di kawasan Thamrin, Tanah Abang dan sekitar ternyata menjadi duka bagi pengusaha jasa pengiriman. Pasalnya, mereka tidak bisa mengirim barang lantaran toko-toko di kawasan tersebut tutup.

Padahal, jelang Lebaran seharusnya masa panen bagi pengusaha jasa pengiriman barang karena order meningkat. Wakil Ketua Asosiasi Pengusaha Truk Indonesia (Aptrindo) Kyatmaja Lookman mengatakan perusahaan jasa pengiriman di Tanah Abang dan sekitarnya tidak ada yang beroperasi seiring toko-toko yang tutup

"Ya perusahaan angkutan sekitar sana tutup. Takut barang konsumennya kenapa-kenapa," katanya kepada detikFinance, Rabu (22/5/2019).

Kyatmaja tak bisa memastikan jumlah perusahaan ekspedisi yang berada di kawasan tersebut. Yang pasti, katanya, relatif banyak.


"Saya nggak tahu pastinya, tapi cukup banyak ekspedisi di sana," sambungnya.

Tutupnya pertokoan serta berhentinya operasi usaha membuat pesanan barang telat tiba ke konsumen. Bukan itu saja, situasi ini menjadi beban bagi pengusaha karena harus membayar tunjangan hari raya (THR) pekerja.

"Pengusaha mesti bayar THR, kasihan karyawannya juga kalau ada unjuk rasa seperti ini," imbuhnya.

Dia pun berharap aksi 22 Mei ini segera berakhir, sebab saat inilah pengusaha dan karyawan untuk mendapat rezeki lebih.

"Padahal ini waktu-waktunya, sebelum Lebaran," terang Katymaja.

(hns/hns)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed