Follow detikFinance Follow Linkedin
Senin, 08 Jul 2019 14:55 WIB

Eksportir Wajib Bawa Balik Devisa ke RI, BI: Bisa Dapat Insentif

Sylke Febrina Laucereno - detikFinance
Foto: Pradita Utama Foto: Pradita Utama
Jakarta - Pemerintah akan memberikan sanksi denda kepada eksportir yang terbukti tidak membawa pulang devisa hasil ekspor (DHE) sumber daya alam (SDA) ke dalam negeri.

Sesuai dengan Peraturan Menteri Keuangan (PMK) Nomor 98/PMK.04/2019 eksportir yang tidak menyetorkan akan didenda 0,5% dari total DHE SDA yang belum ditempatkan ke dalam rekening khusus di Indonesia.

Menanggapi hal tersebut, Gubernu Bank Indonesia (BI) Perry Warjiyo menjelaskan terkait aturan DHE, bank sentral sudah berkoordinasi sejak tahun lalu dengan pemerintah dan perbankan.

"Kemudian secara mudah, cepat dan jelas eksportir bisa mendapatkan insentif fiskal yang ditentukan oleh pemerintah. Untuk itu BI sudah mengeluarkan PBI yang mekanismenya melalui rekening simpanan khusus," kata Perry di Gedung DPR, Jakarta, Senin (8/7/2019).



Dia mengungkapkan, nantinya para eksportir bisa menempatkan DHE nya dalam bentuk giro, tabungan bahkan sampai deposito. Untuk simpanan dalam deposito dalam jangka waktu tertentu insentifnya akan disesuaikan.

Menurut Perry, dengan aturan ini maka eksportir bisa langsung mendapatkan insentif fiskal.

"Kalau dulu kan eksportir harus sampaikan restitusi ke kantor pajak, kalau sekarang cukup dengan bukti jika DHE sudah masuk rekening simpanan khusus maka akan dapat insentif," jelas dia.

Perry menambahkan upaya ini juga memiliki beberapa tujuan yakni mendorong eksportir untuk memasukkan DHE SDA nya ke dalam negeri, menjaga stabilitas nilai tukar rupiah dan memperdalam pasar valuta asing di Indonesia.



Simak Video "Hati-hati! Uang Mahar Nikah Jangan Dilipat"
[Gambas:Video 20detik]
(kil/eds)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com