Follow detikFinance Follow Linkedin
Selasa, 16 Jul 2019 16:06 WIB

Tekanan Perang Dagang Bikin Ekonomi RI Cuma Tumbuh 5,1% Semester I

Trio Hamdani - detikFinance
Foto: Dana Aditiasari Foto: Dana Aditiasari
Jakarta - Pertumbuhan ekonomi di semester satu masih jauh dari target yang ditetapkan oleh pemerintah. Realisasinya sepanjang 6 bulan pertama adalah 5,1% meleset dari target yang sebesar 5,3%.

Itu disampaikan oleh Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati dalam rapat Badan Anggaran (Banggar) di Gedung DPR RI, Jakarta.

"Kita lihat realisasi semester satu dari sisi asumsi makro growth (pertumbuhan) di 5,1. Ini masih estimate karena masih, BPS (Badan Pusat Statistik) baru akan mengeluarkan pada bulan Agustus," katanya Selasa (16/7/2019).

Mantan Direktur Pelaksana Bank Dunia itu menilai pertumbuhan ekonomi ini dipengaruhi oleh perang dagang antara Amerika Serikat dan China.

"Dari aktivitas ekonomi riil, dunia alami tekanan sejak eskalasi perang dagang. Dari pertumbuhan ekonomi dunia, banyak pertumbuhan negara besar di dunia melambat di triwulan satu," paparnya.



Hal itu, lanjut dia didukung oleh data penanaman modal asing (PMA), perdagangan global dan indeks harga komoditas yang semuanya cenderung melemah.

Untuk faktor dalam negeri, pertumbuhan ekonomi masih didukung oleh konsumsi rumah tangga yang masih cukup kuat dan tumbuh tinggi. Konsumsi pemerintah juga masih berkontribusi cukup tinggi terhadap pertumbuhan ekonomi.

Namun di sisi ekspor dan impor mengalami kontraksi. Begitu pula investasi yang cenderung melambat.

"Investasi mulai terjadi kecenderungan melambat seiring ketegangan perang dagang dan adanya tekanan suku bunga global yang meningkat yang sebabkan FDI (foreign direct investment) alami perlambatan," tambahnya.



Tekanan Perang Dagang Bikin Ekonomi RI Cuma Tumbuh 5,1% Semester I
(eds/eds)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com