Follow detikFinance Follow Linkedin
Selasa, 06 Agu 2019 13:20 WIB

Lepas Ekspor di Tanjung Priok, Mentan: Ini Bagian Revolusi Mental

Akfa Nasrulhaq - detikFinance
Foto: Akfa Nasrulhaq/Detik.com Foto: Akfa Nasrulhaq/Detik.com
Jakarta - Kementerian Pertanian kembali mengawal ekspor produk pertanian ke sejumlah negara sebanyak 10.500 ton dengan nilai mencapai Rp 1,1 triliun. Menteri Pertanian Amran Sulaiman menilai digenjotnya ekspor ini merupakan bagian dari wujud revolusi mental di bidang pertanian.

"Hari ini kita melakukan ekspor, kita melakukan perubahan. Revolusi mental, real, nyata, adanya di sektor pertanian kita lakukan, " ujar Amran saat melepas ekspor di lapangan CDC Banda, Pelabuhan Tanjung Priok, Selasa (6/8/2019).

Menurut Amran, dari revolusi mental ini, didapatkan hasil yang membanggakan. Terbukti dari peningkatan ekspor naik 100 persen dan investasi naik 110 persen.

Dengan demikian, total kenaikan ekspor rata-rata 2,4 juta ton per tahun dan tercatat sejak pemerintahan Jokowi-JK, ekspor naik 9 juta ton. Tahun 2013, total ekspor hanya 33 juta ton, namun di tahun 2018 mencatat nilai tertinggi yakni 42,5 juta ton dan tahun 2019 ditargetkan naik minimal 45 juta ton.


Adapun ekspor yang dilepas kali ini, terdapat sekitar 80 jenis komoditas yang akan dikirim melalui Pelabuhan Tanjung Priok dan Bandara Soekarno Hatta.

Amran menjelaskan, produk pertanian yang diekspor berupa produk kemasan hingga yang setengah jadi. Namun, ke depan pihaknya akan melakukan hilirisasi hingga ada nilai tambah produk sebelum di ekspor.

"Selama 1 bulan ini kita ekspor senilai Rp 1,1 triliun selama 1 bulan sejak Juli. Kita ekspor ada barang yang setengah jadi, ada juga seperti buah nanas, kita sudah processing, kemudian kelapa, kakao juga setengah jadi dalam bentuk powder. Tujuan negaranya banyak ya, ada 100 lebih, " ujarnya.

Adapun komoditas yang dikirim lewat Pelabuhan Tanjung Priok di antaranya berupa bulu bebek sebanyak 52,3 ton senilai Rp 3,2 miliar tujuan Vietnam dan asinan salak 12 ton senilai Rp 240 juta tujuan Malaysia dan gaharu sebanyak 2 ton senilai Rp 97 juta ke Arab Saudi, teh ke USA dan Rusia sebanyak 30,5 ton senilai Rp 1,8 miliar, kapas ke Argentina 18,8 ton senilai Rp 1,056 miliar, bubuk coklat 10,5 ton senilai Rp 150 juta tujuan Vietnam.


Sementara komoditas yang akan dikirim lewat Bandara Soekarno Hatta di antaranya berupa manggis, mangga, salak (buah) sebanyak 900 kg senilai Rp 75 juta ke UEA, sarang burung walet sebanyak 183 kg senilai Rp. 3,7 milyar dan vaksin 28.930 vial senilai Rp 542,3 miliar.

Simak Video "Mentan: Produksi Padi di Sultra Capai 700 Ribu Ton, Ekspor Naik!"
[Gambas:Video 20detik]
(idr/idr)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com