Follow detikFinance Follow Linkedin
Minggu, 11 Agu 2019 22:34 WIB

Menhub Ingin Taksi Online Tak Kena Ganjil Genap

Achmad Dwi Afriyadi - detikFinance
Foto: Menhub Budi Karya Nyate Bareng Driver Ojol (Achmad Dwi Afriyadi/detikFinance) Foto: Menhub Budi Karya Nyate Bareng Driver Ojol (Achmad Dwi Afriyadi/detikFinance)
Jakarta - Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta akan memperluas ganjil genap di 16 rute. Pemprov DKI Jakarta akan melakukan sosialisasi hingga nantinya pada 9 September dilakukan penindakan.

Terkait ketentuan tersebut, Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi ingin agar taksi online bisa beroperasi seperti halnya taksi pada umumnya. Taksi sendiri merupakan transportasi umum yang kebal dari aturan ganjil genap.

"Kalau taksi biasa boleh, mestinya mereka boleh juga, itu yang saya sampaikan equlity," katanya di Gelora Bung Karno (GBK) Jakarta, Minggu (11/8/2019).


Budi Karya menjelaskan, hingga saat ini Kementerian Perhubungan (Kemenhub) dan Pemprov DKI Jakarta terus berkomunikasi. Namun, belum maksimal lantaran rencana kebijakan itu berlangsung cepat dan sejalan dengan itu taksi online belum punya tanda khusus.

"Pak Yani (Direktur Angkutan Jalan) sudah mulai melakukan komunikasi tapi belum maksimal karena memang proses itu cepat. Memang saat ini taksi online ini kan belum bertanda jadi dia tidak mendapat kekhususan," ujarnya.


Budi Karya menyerahkan komunikasi tersebut kepada bawahannya. Dia berharap ada solusi terbaik.

"Saya pikir saya serahkan kepada teman-teman Pak Dirjen, Pak Direktur untuk bicara dengan DKI untuk mencari solusi. Tapi pada intinya kita sangat memperhatikan, bagaimana kelangsungan para driver itu dengan baik. Tapi equlity harus terjaga dengan baik," tutupnya.

Simak Video "Menhub Minta Ganjil-Genap Adil Buat Taksi Online"
[Gambas:Video 20detik]
(dna/dna)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed