Follow detikFinance Follow Linkedin
Selasa, 13 Agu 2019 18:10 WIB

Sri Mulyani Pantau Potensi Perang Mata Uang

Hendra Kusuma - detikFinance
Foto: Erwin Dariyanto/detikcom Foto: Erwin Dariyanto/detikcom
Jakarta -

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengungkapkan rapat terbatas (ratas) mengenai antisipasi langkah China mendevaluasi yuan lantaran kekhawatiran terhadap perang mata uang.

Pasalnya, yuan dibiarkan melemah cukup signifikan terhadap dolar AS. Kali pertama dalam satu dekade terakhir, mata uang China berada di titik terendahnya di 7 yuan per dolar AS.

"Tadi sudah disampaikan oleh Gubernur Bank Indonesia, Menko Perekonomian, mengenai sejarah pergerakan nilai tukar yuan dan bagaimana perkembangan terkait di mana mereka menembus 7 per dolar AS (cek). Apakah itu dianggap sebagai awal dari suatu terjadinya persaingan dari sisi currency," kata Sri Mulyani di komplek Istana Kepresidenan, Jakarta, Selasa (13/8/2019).

Dalam ratas internal itu, Sri Mulyani mengungkapkan pemerintah perlu memahami lebih dalam dinamika yang berasal dari perang dagang dan turunannya seperti pelemahan yuan terhadap dolar AS.


"Sehingga untuk ekonomi Indonesia kita memahami bagaimana implikasi dan risiko," jelasnya.

Mantan Direktur Pelaksana Bank Dunia ini, juga menyampaikan seluruh dinamika global yang memberikan risiko pada perekonomian tanah air. Seperti kebijakan The Federal Reserve (The Fed) hingga persoalan ekonomi di negara-negara seperti Argentina, Brasil, Meksiko, sampai Hong Kong.

"Dengan melihat itu semua, kita membahas bagaimana respons yang terbaik bagi Indonesia," ungkapnya.

Adapun, beberapa strategi yang disiapkan pemerintah untuk mengantisipasi risiko tersebut adalah dengan mendongkrak kinerja investasi dan tetap menjaga tren pertumbuhan ekonomi nasional di level 5%.

"Oleh karena itu, maka investasi yang terutama berasal dan bisa menimbulkan capital inflow, itu harus menjadi tugas yang paling penting," tutup dia.



Simak Video "Sri Mulyani Lanjut Jadi Menteri Keuangan RI"
[Gambas:Video 20detik]
(hek/fdl)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com