Follow detikFinance Follow Linkedin
Jumat, 16 Agu 2019 11:45 WIB

Gojek dan Grab Dapat Pesaing, Kemenhub: Kalau Kebanyakan Nggak Bagus

Trio Hamdani - detikFinance
Foto: Rolando/detikcom Foto: Rolando/detikcom
Jakarta - Kementerian Perhubungan (Kemenhub) menyoroti munculnya pesaing Gojek dan Grab di pasar transportasi online. Menurut Dirjen Perhubungan Darat Kemenhub Budi Setyadi hal itu bisa berdampak negatif.

"Kalau saya sih, kebanyakan yang daftar kan jadi nggak bagus kan suasana ini kan," kata dia kepada detikFinance, Jakarta, Jumat (16/8/2019).

Kemenhub pun berkoordinasi dengan Kementerian Komunikasi dan Informasi (Kemenkominfo) selaku pemberi izin aplikator transportasi online terkait hal itu.

"Karena saya ingin tahu bisnis proses dari perusahaan-perusahaan startup yang baru yang agak ke transportasi ya, saya ingin tahu seperti apa," ujarnya.

Pihaknya perlu memastikan supply dan demand dari transportasi online ini seimbang. Jangan sampai pengemudinya terlalu banyak dan tak sebanding dengan jumlah orang yang butuh jasa mereka.


"Jangan sampai nanti begitu ada bukaan start-up baru katakan Maxim dan sebagainya, kemudian menerima kemitraan baru kan, nanti apa yang terjadi, banyaknya bukan main itu. Antara demand dan supply nggak sebanding. Ribut lagi nanti," terang Budi.

"Kalau terlampau banyak (supply) kan kemudian para pengemudi ngeluhnya ke kita juga 'kebanyakan ini (pengemudinya)' gitu kan," tambahnya.

Budi mengatakan saat ini pesaing Go-Jek dan Grab yang mulai beroperasi adalah ojek online (ojol) asal Rusia, Maxim, tepatnya di Kalimantan Timur. Nantinya akan muncul lagi pemain baru lainnya.



Simak Video "Gojek Klaim Jumlah Bos Perempuannya Lebih Banyak Dibanding yang Lain"
[Gambas:Video 20detik]
(toy/ang)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com