Follow detikFinance Follow Linkedin
Rabu, 21 Agu 2019 12:11 WIB

Ekonomi RI Lesu, Tanda Penjualan Semen Turun?

Danang Sugianto - detikFinance
Ilustrasi/Foto: dikhy sasra Ilustrasi/Foto: dikhy sasra
Jakarta - Penjualan semen merupakan salah satu hal yang menjadi acuan dalam proyeksi pertumbuhan ekonomi Indonesia. Sayangnya konsumen semen belakangan ini masih melesu.

Seperti misalnya, pertumbuhan ekonomi Indonesia di kuartal II-2019 hanya 5,05% year on year (yoy). Angka itu melambat jika dibandingkan pertumbuhan pada kuartal II-2018 sebesar 5,27%. Hal itu juga tercermin dari penjualan semen secara industri.

"Kalau dilihat memang secara demand turun juga," kata GM of Marketing PT Semen Indonesia Tbk Johanna Daunan di Gedung BEI, Jakarta, Rabu (21/8/2019).

Menurut Johanna untuk tahun ini pertumbuhan penjualan semen secara industri akan sejalan dengan pertumbuhan ekonomi. Sementara diprediksi pertumbuhan penjualan semen domestik tahun ini hanya 4%.

"Growth kita harapkan 4%, itu korelasi dengan pertumbuhan ekonomi," tambahnya.



Dia menjelaskan, pertumbuhan penjualan industri semen itu sangat dipengaruhi untuk kategori penjualan ritel. Sebab untuk konsumsi semen domestik ritel mencapai 70% dari total penjualan.

Johanna menerangkan, para pelaku melihat adanya penurunan permintaan lantaran lesunya pembangunan rumah. Pembangunan rumah ini juga menjadi salah satu tolak ukur untuk pertumbuhan ekonomi.

"Karena kalau dari sisi pembangunan rumah ritel kurang juga, kurang permintaan semennya. Jadi orang enggak bangun lagi. Itu faktor utama yang kita rasakan," tegasnya.

Untuk Semen Indonesia sendiri dia tidak menjelaskan secara rinci target perusahaan. Namun dia menekankan bahwa pertumbuhan penjualan Semen Indonesia akan selaras dengan industri. Saat ini pangsa pasar Semen Indonesia di domestik mencapai 53%.

Di sepanjang semester I-2019 ini, pendapatan Semen Indonesia Group tumbuh sebesar 22,9%, dari Rp 13,3 triliun menjadi Rp 16,35 triliun.



Simak Video "Kampanye Aksi Damai, Persib-Semen Padang Bagikan Bunga ke Suporter"
[Gambas:Video 20detik]
(das/eds)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com