Follow detikFinance Follow Linkedin
Jumat, 23 Agu 2019 18:05 WIB

Dijagokan Ma'ruf Pimpin Organisasi Ekonomi, Sri Mulyani: Masih Belum

Fadhly Fauzi Rachman - detikFinance
Foto: Fadhly Fauzi Rachman Foto: Fadhly Fauzi Rachman
Jakarta - Wakil Presiden terpilih Ma'ruf Amin menjagokan Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati jadi ketua Ikatan Ahli Ekonomi Islam (IAEI). Hal itu diungkapkan Ma'ruf saat Muktamar ke-IV IAEI di Ritz-Carlton Mega Kuningan, Jakarta.

Menanggapi hal itu, Sri Mulyani mengaku saat ini agenda IAEI masih dalam proses muktamar sehingga ia belum bisa memberi banyak jawaban.

"Belum, belum, itu nggak. Jadi saya belum memberikan jawaban apa-apa karena ini kan masih muktamar, nanti ya. Kan ini baru mau mulai muktamarnya," kata Sri Mulyani di Ritz-Carlton Mega Kuningan, Jakarta, Jumat (23/8/2019).


Meski begitu, Sri Mulyani mengatakan pemerintah telah berupaya untuk mendorong perkembangan ekonomi berbasis syariah. Salah satunya dengan menerbitkan surat utang syariah atau Sukuk.

"Di dalam instrumen pembiayaan kita memiliki apa yang disebut sukuk atau surat berharga syariah negara. Baik yang dilakukan pada level global maupun di level Indonesia," kata Sri Mulyani.

Sukuk tersebut, kata Sri Mulyani, digunakan untuk berbagai kebutuhan masyarakat. Salah satunya ialah membangun infrastruktur di bidang pendidikan.

"Kita juga sudah menerbitkan apa yang disebut sukuk yang selama ini merupakan instrumen untuk membangun berbagai infras pendidikan. Hampir semua universitas di indonesia iain, dan uin, itu semuanya dibangun menggunakan instrumen syariah nasional," katanya.


Lebih lanjut Sri Mulyani mengatakan akan terus berkoordinasi dengan Bank Indonesia (BI), Otoritas Jasa Keuangan (OJK), hingga Komite Nasional Keuangan Syariah (KNKS) untuk lebih mendorong perkembangan ekonomi syariah di dalam negeri, maupun berkembang di tingkat global.

"Karena potensi secara global juga sangat tinggi, dan juga dalam hal ini Indonesia dari sisi kemajuannya masih banyak yang perlu kita bangun bersama. Baik itu di sektor keuangan, lembaga-lembaga keuangan, bank, asuransi, dan juga capital market, maupun di industri sektor rill. Seperti halal food, maupun pharmacy, fashion," tuturnya.

Simak Video "Luhut dan Sri Mulyani Diminta Berhati-hati Pose 1 Jari"
[Gambas:Video 20detik]
(fdl/ara)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com