Follow detikFinance Follow Linkedin
Sabtu, 21 Sep 2019 19:00 WIB

Ma'ruf Amin Ingin Ekonomi RI Tak Cuma Didominasi Konglomerat

Hendra Kusuma - detikFinance
Foto: Dwi Andayani/ detikcom Foto: Dwi Andayani/ detikcom
Jakarta - Wakil Presiden Terpilih Ma'ruf Amin mengungkapkan bahwa telah terjadi kesalahan konsep pembangunan ekonomi di tanah air yang menyebabkan kesenjangan antar kelompok semakin tinggi.

Dia bilang, arus pembangunan ekonomi selama ini dimulai dari atas dengan harapan ketika sudah kuat maka akan menghidupkan yang atas. Namun kenyataannya, kata Ma'ruf Amin hal itu tidak terealisasi dengan baik. Sehingga, majelis ulama Indonesia (MUI) mengusung arus baru dalam pembangunan ekonomi.

"Kenapa majelis ulama mengusung arus baru, karena yang lama itu pembangunannya dari atas hanya menciptakan konglomerasi dengan harapan supaya nanti kalau sudah kuat menetes ke bawah, ternyata tidak netes-netes," kata Ma'ruf Amin saat membuka acara Gerakan Nasional Kedaulatan Pangan di Gran Sahid Hotel, Jakarta, Sabtu (21/9/2019).

"Oleh karena itu terjadi kesenjangan disparitas atas bawah terlalu jauh, oleh karena itu pembangunan harus dibalik dari bawah, bottom up economic development," sambungnya.



Ma'ruf Amin menjelaskan, konsep pembangunan ekonomi dari bawah yang diusung adalah tetap melibatkan para konglomerat tanah air, bukan membuat persaingan antara kelas bawah dengan kelas atas.

"Tapi dengan berkolaborasi, bersinergi dan bekerjasama supaya saling menguatkan bukan saling mematikan, sehingga ekonomi nasional kita lebih kuat lagi, ini harapannya," tegas dia.

Oleh karena itu, Ma'ruf Amin berharap acara Gerakan Nasional Kedaulatan Pangan ini mampu memberikan hasil yang baik bagi perekonomian. Khususnya mengenai arus baru pembangunan ekonomi.

"Saya ingin sampaikan penghargaan setinggi-tingginya kepada Pinbas (pusat inkubasi bisnis syariah) yang pada hari ini menyelenggarakan gerakan nasional kedaulatan pangan, ini bagian dalam mengembangkan arus baru ekonomi Indonesia," ungkapnya.



Simak Video "Ma'ruf Amin: Saya Jadi Ketua Umum Nonaktif MUI Sampai Munas"
[Gambas:Video 20detik]
(hek/eds)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com