Follow detikFinance Follow Linkedin
Senin, 23 Sep 2019 14:00 WIB

Ekspor Pertanian RI Naik Terus, Ini Buktinya

Vadhia Lidyana - detikFinance
Foto: Enggran Eko Budianto Foto: Enggran Eko Budianto
Jakarta - Ekspor produk pertanian RI terus mengalami peningkatan dalam 5 tahun belakangan.

Berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS), jumlah volume ekspor produk pertanian pada tahun 2013 mencapai 33,5 juta ton. Kemudian pada tahun 2016 mengalami dua kali kenaikan, yakni 36,1 juta ton dan 40,4 juta ton.

Begitu juga tahun 2017, ekspor produk pertanian bertambah lagi jumlahnya menjadi 41,3 juta ton. Di tahun 2018, ekspor produk pertanian mampu mengukuhkan jumlah sebesar 42,5 juta ton.

Artinya, selama peridoe 2014-2018, jumlah keseluruhan nilai ekspor produk pertanian Indonesia berhasil mencapai Rp1.957,5 tirliun dengan akumulasi tambahan Rp 352,58 triliun.


Dekan Fakultas Pertanian Universitas Mataram, Nusa Tenggara Barat (NTB), Sudirman mengatakan, kinerja tersebut dicapai berkat didorong berbagai kebijakan pemerintah melalui Kementerian Pertanian (Kementan) Ri ini, menjadi penanda bahwa Indonesia memiliki harapan baru untuk kemajuan sektor pertanian.

"Menurut saya, peningkatan ekspor yang terjadi selama kurun waktu 5 tahun ini adalah hal yang sangat positif dan bagus sekali untuk kemajuan pertanian Indonesia," kata Sudirman dalam paparannya, Senin (23/9/2019).

Selain itu, kata Sudirman, peningkatan investasi juga sangat bagus untuk iklim keuangan negara. Apalagi sektor ini merupakan sektor utama sekaligus barometer majunya sebuah bangsa.

Meski begitu, dia berharap kenaikan yang ada tetap diimbangi dengan kebijakan yang mengarah pada perbaikan sumber daya manusia, utamanya terkait penyerapan tenaga kasar, buruh dan petani.

"Saya kira sangat baik sekali ya jika nilai investasi sektor pertanian naik. Hanya saja memang, kebijakan pada investasi ini mampu menyerap tenaga kerja kasar buruh dan tani," katanya.


Menurut Sudirman, peningkatan tersebut tak lepas dari kebijakan dan program terobosan mekanisasi alsintan sebagai suatu keniscayaan. Kebijakan itu terbukti mampu meningkatkan produksi serta mengefisiensi waktu.

"Memang ada keresahan terkait kepemilikan lahan sempit dengan buruh tani yang banyak. Tapi ini hal yang menjadi tanggung jawab kita bersama, pemerintah, perguruan tinggi, dan pemangku kepentingan lainnya untuk mencari jalan keluarnya. Secara keseluruhan, peningkatan ekspor, peningkatan investasi, penyederhanaan regulasi, dan mekanisasi adalah kebijakan yg sangat baik," tutupnya.



Simak Video "Berorientasi Ekspor, Jokowi Goda China untuk Investasi"
[Gambas:Video 20detik]
(dna/dna)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com