Follow detikFinance Follow Linkedin
Jumat, 27 Sep 2019 16:20 WIB

Produksi Manufaktur Anjlok, Singapura Terancam Resesi

Herdi Alif Al Hikam - detikFinance
Foto: (CNN) Foto: (CNN)
Jakarta - Produksi pabrik-pabrik di Singapura kembali mengalami penurunan yang tajam pada bulan Agustus. Hal ini dipicu oleh produksi elektronik yang mengalami penurunan bulanan terbesar sejak 2012.

Setidaknya, poduksi manufaktur Singapura turun 8% dari tahun lalu, ini merupakan kinerja terburuk sejak Desember 2015. Ini juga merupakan bulan keempat berturut-turut industri manufaktur berada di wilayah negatif yang artinya membuat risiko resesi teknis pada kuartal ketiga semakin dekat.

Data pada bulan Juli sempat membangkitkan harapan bahwa ekonomi Singapura, yang telah menyusut 3,3% pada kuartal kedua dari tiga bulan sebelumnya akan menghindari penurunan kembali.

Ekonom UOB Barnabas Gan dikutip dari The Straits Times, Jumat (27/9/2019), menyatakan penurunan produksi manufaktur Singapura pada bulan Agustus sebagian besar dipicu oleh barang elektronik dan rekayasa presisi, yang hanya tumbuh 40% dari produksi industrinya. Sedangkan, sektor biomedis, produksinya turun 12,4% dari tahun lalu.


Mr Gan dari UOB menambahkan bahwa resiko resesi teknis telah meningkat meskipun pada akhirnya akan tergantung pada data kinerja manufaktur September. Dia juga mencatat bahwa jika data yang masuk lebih buruk dari yang diharapkan, ada kemungkinan Otoritas Moneter Singapura akan mengambil langkah lebih drastis dalam pelonggaran kebijakan moneter di bulan Oktober.

Manufaktur di Singapura telah terpukul oleh penurunan siklus teknologi global, dampak dari perang dagang meningkat, serta perlambatan pertumbuhan di Tiongkok. Meski begitu, Singapura bukan satu-satunya ekonomi regional yang dihantam oleh pertemuan faktor-faktor eksternal, Thailand dan Cina juga diprediksi pertumbuhan produksi industrinya turun pada bulan Agustus.

Gan mencatat produksi komoditas elektronik pada bulan Agustus menipis 24,4% dari tahun lalu. Menurutnya ini adalah kinerja terburuk untuk sektor Januari 2012 yang turun 28,4% dari tahun sebelumnya.

Produksi semikonduktor yang menjadi segmen manufaktur terbesar Singapura juga anjlok 29,6%. Hanya penyimpanan data, serta segmen informasi dan elektronik konsumen yang mencatat keuntungan.

Bila ditarik kesimpulan, produksi komoditas elektronik Singapura turun 7,8% dalam delapan bulan pertama tahun ini, dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu. Lalu, industri rekayasa presisi turun 13,6%. Manufaktur biomedis justru memberikan dukungan paling besar, dengan produksi yang meningkat 10,6%.



Simak Video "Akses Penyeberangan Ramah Disabilitas dan Lansia di Singapura"
[Gambas:Video 20detik]
(fdl/fdl)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com