Follow detikFinance Follow Linkedin
Senin, 30 Sep 2019 16:54 WIB

BUMN Keroyokan Tangkis Resesi

Achmad Dwi Afriyadi - detikFinance
Foto: Hendra Kusuma-detikFinance Foto: Hendra Kusuma-detikFinance
Jakarta - PT Pegadaian (Persero) meneken nota kesepahaman kerja sama dengan 10 perusahaan Badan Usaha Milik Negara (BUMN) dan anak usaha BUMN. Penandatangan ini dilakukan di Kementerian BUMN, Jakarta, Senin (30/9/2019)

Deputi Bidang Jasa Keuangan, Jasa Konstruksi, dan Jasa Lain Kementerian BUMN Gatot Trihargo mengatakan, penandatangan merupakan bagian dari sinergi BUMN.

"Jadi sinergi yang ada adalah karena kebutuhan bukan paksaan, sinergi lebih mudah mencapai target, dan saling win win solution," kata Gatot dalam sambutannya.

Dia menuturkan, kerja sama ini merupakan hal yang positif. Dia berharap, kerja sama ini bisa mendorong perekonomian.


"Saya kira ini bagus antisipasi resesi mencapai peluang bisnis, sehingga pertumbuhan ekonomi bisa dipertahankan," jelasnya.

Direktur Utama Pegadaian Kuswiyoto mengatakan, Pegadaian telah melakukan kerja sama dengan sejumlah BUMN. Namun, kerja sama itu selama ini tidak diresmikan.

"Syukur alhamdulilah sore ini MoU PKS. Sebenarnya ini hanya simbol saja, selama ini rata-rata menjalin kerja sama tapi tidak diresmikan," ujarnya.

Lanjutnya, Pegadaian sendiri memiliki 4.100 lebih outlet. Kemudian, jumlah nasabah telah mencapai 12,3 juta. Dia berharap, akan adanya kolaborasi dengan memanfaatkan sumber daya yang ada dari masing-masing.

"Kita bisa membuat kolaborasi masing-masing keunggulan baik dalam sumber daya, keunggulan produk, jaringan yang akan memberikan manfaat positif," jelasnya.


Memang, dirinya belum memaparkan secara rinci bentuk kerjasamanya. Dia berharap, perjanjian ini bisa ditindaklanjuti.

"Saya inginnya sih tidak hanya MoU tapi kita lakukan follow-upnya, detil-detilnya," terangnya.

Sebagai informasi, ada pun 10 BUMN itu yakni PT Telekomunikasi Indonesia (Persero) Tbk, PT Telekomunikasi Selular, PT Bank Rakyat Indonesia (BRI) (Persero) Tbk, PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk, PT Finarya (LinkAja), PT Sang Hyang Sari (Persero), PT Asuransi Jasindo (Persero), Perum Produksi Film Negara, PT BGR (Persero) dan PT Pupuk Indonesia (Persero).




Simak Video "Eks Dirut BRI Tolak Dirombak Jadi Bos BTN"
[Gambas:Video 20detik]
(zlf/zlf)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com