Follow detikFinance Follow Linkedin
Senin, 14 Okt 2019 22:15 WIB

Inovasi Sarjana S2 ITB Ini Bikin Panen Udang Meningkat

Yakob Arfin - detikFinance
Foto: Arif Syaefudin/detikcom Foto: Arif Syaefudin/detikcom
Jakarta - Agar budidaya udang sehat tumbuh, dengan baik, udang memerlukan kualitas air yang baik, yakni memiliki kadar oksigen yang cukup. Beranjak dari kebutuhan tersebut, Dedi Cahyadi, sarjana magister bidang teknik lingkungan ITB, membuat teknologi yang dapat meningkatkan kualitas oksigen dalam air lebih baik.

Melalui inovasi teknologi Nanobubble ini, Dedi telah membantu sejumlah penambak dan meningkatkan hasil panen mereka empat kali lipat dibanding hasil panen biasanya.

Dedi menuturkan, kualitas oksigen yang baik merupakan salah satu komponen penting untuk mendukung terciptanya ekosistem yang baik untuk pertumbuhan udang. Oleh karena itu Nanobubble hadir untuk membuat kondisi kualitas air semakin baik, oksigen tinggi, dan udang bisa bertumbuh kembang lebih cepat.

"Otomatis panen besar, dan petani ikut bahagia," kata Dedi saat ditemui di acara Kompetisi Wirausaha Muda Mandiri (WMM) 2019, beberapa waktu lalu.

Keberadaan Nanobubble ini berimplikasi pada hasil panen para petani udang. Karena pada prinsipnya Nanobubble ini menginjeksikan (atau memasukkan) gas ke dalam perairan dengan sangat efisien.

Dedi menjelaskan, mesin nanobubble tersebut mampu menghasilkan air yang berkadar oksigen tinggi. Tingginya kadar oksigen di tambak memberi dampak positf terhadap udang, di antaranya adalah nafsu makan udang bertambah, sistem imun udang bertambah bagus, bakteri dan penyakit yang jahat pun tidak dapat hidup pada kondisi oksigen yang baik ini.

Tak hanya itu, perkembangan udang pun menjadi lebih cepat dan progresif dan jumlah udang di tambak bisa ditambah jumlahnya sehingga panen lebih besar.

Untuk menghasilkan teknologi Nanobubble, Dedi perlu menghabiskan waktu tiga tahun untuk melakukan riset dan satu tahun piloting uji coba operasional. Sejak kuliah di bangku S1 di Universitas Brawijaya Malang, Dedi mendalami teknologi pertanian khususnya di perairan. Ia pun melanjutkan S2 di Institut Teknologi Bandung (ITB) untuk belajar teknik lingkungan (air dan tanah).


Pada kesempatan berikutnya, Dedi melakukan riset bersama untuk masalah pengelolaan air sungai dan danau.

Selain meningkatkan kualitas udang, mesin Nanobubble ini dapat diaplikasikan kepada mitra petambak udang secara gratis dengan sistem bagi hasil 20% dari setiap keuntungan.

"Ada skema penjualan, skema penyewaan mesin dibayar panen, ada juga skema bagi hasil untuk kasus dan customer khusus," katanya.

Bukan tanpa alasan Dedi menjadikan udang sebagai komoditas dalam fokusnya mengembangkan Nanobubble. Menurutnya, seperti makhluk hidup lain yang butuh kebahagiaan, demkikian juga dengan udang.

"Misi membahagiakan udang ini prinsipnya semua makhluk perlu bahagia untuk bisa membahagiakan yang lainnya. Udang pun sama, dia hidup, makan, buang kotoran di air. Dia butuh kebahagiaan," kata Dedi.

Berkat inovasinya, Dedi pun lolos ke babak grand final Wirausaha Muda Mandiri 2019. Pemilik usaha NANOBUBBLE.ID ini pun berhasil meraih penghargaan Best of The Best dalam kompetisi tersebut.

"Ada proses belajar, mengenal relasi, proses pengembangan diri dan bisnis, dan tentunya kompetisi yang sehat membuat kami semakin memiliki mental yang baik," ujarnya.

Inovasi Sarjana S2 ITB Ini Bikin Panen Udang MeningkatFoto: Yakob Arfin/detikcom


Hadiah yang diperoleh dari kompetisi WMM 2019 pun akan menjadi bahan bakar untuk mengakselerasi bisnis Nanobubble dan membuat beberapa percontohan kolam untuk masyarakat pesisir.

Sebagai peraih penghargaan Best Of The Best WMM 2019 kategori teknologi, Dedi mendorong generasi milenial untuk mampu tanggap mampu tanggap dan sigap terhadap perubahan zaman (era disrupsi). Mampu mengubah masalah menjadi peluang bisnis sehingga dari situ mampu membuka lapangan pekerjaan.


"Untuk yang memulai usaha kuncinya dua, resiliensi (daya tahan) dan Keep learning (selalu belajar, memiliki mentor, mempererat silaturahim, masuk komunitas bisnis kreatif/produktif)," tuturnya.

Saat ini NANOBUBBLE.ID juga sedang bekerja sama dengan beberapa pihak ketiga untuk melakukan pendanaan bersama paket teknologi Nanobubble untuk ke masyarakat miskin pesisir. Dalam pengembangan Nannobuble tersebut, dalam lima tahun ke depan ia berharap dapat melayani 1500-2000 hektar tambak di Indonesia dan menjadi unicorn startup.

"Sepuluh tahun ke depan menjadi produsen teknologi perikanan terbesar di Indonesia, PO atau merger dan acquisition dengan perusahaan lain serta menjadi market leader mesin aerasi untuk perikanan, pengolahan limbah cair, dan untuk layanan lainnya," ungkap Dedi.

Pemilihan pemenang WMM 2019 dilakukan dengan proses penjurian yang lebih ketat dan dewan juri yang sangat kompeten, seperti Sutradara Dimas Djajadiningrat, Chef Renata Moeloek, aktor dan pemerhati sosial Nicholas Saputra serta Founder Bubu.com Shinta Dhanuwardoyo.

Simak Video "Saldo Nasabah Mendadak Berubah, Bank Mandiri: Ada Eror di Sistem"
[Gambas:Video 20detik]
(prf/hns)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com