ADVERTISEMENT
Follow detikFinance Follow Linkedin
Sabtu, 02 Nov 2019 08:00 WIB

Geger Anggaran Lem Aibon Rp 82 M di DKI, Sri Mulyani Turun Tangan

Achmad Dwi Afriyadi - detikFinance
Halaman 1 dari 4
Foto: Profil Sri Mulyani (Fauzan Kamil/Infografis detikcom) Foto: Profil Sri Mulyani (Fauzan Kamil/Infografis detikcom)
Jakarta - Munculnya anggaran 'aneh' dalam Kebijakan Umum Anggaran-Prioritas Plafon Anggaran Sementara (KUA-PPAS) 2020 Pemerintah Provinsi DKI Jakarta tengah jadi sorotan publik. KUA-PPAS ini nantinya menjadi Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) 2020.

Keanehan anggaran ini terungkap ketika Anggota DPRD DKI Fraksi PSI, William Aditya Sarana menyoroti anggaran lem Aibon senilai Rp 82 miliar di Suku Dinas Pendidikan Wilayah I Jakarta Barat. Ada pula anggaran ballpoint Rp 124 miliar jadi pertanyaan PSI.

Selain ballpoint, ada juga anggaran kertas Rp 213 miliar, tinta printer Rp 400 miliar, stabilo Rp 3 miliar, penghapus Rp 31 miliar dan Rp 31 miliar kalkulator. Kontroversi anggaran ini menyita perhatian Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati.

Sri Mulyani mengatakan bakal ikut turun tangan untuk meningkatkan kualitas anggaran daerah. Simak berita selengkapnya dirangkum detikcom: (hns/hns)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com