Follow detikFinance Follow Linkedin
Senin, 18 Nov 2019 06:59 WIB

Blak-blakan Dina Arvila

Tonton Blak-blakan Desainer Jembatan LRT Terpanjang di Dunia Pukul 09.00 WIB

Danang Sugianto, Hanif Mustafad - detikFinance
Arvila Delitriana (Dina Arvila). Foto: Johan 20detik Arvila Delitriana (Dina Arvila). Foto: Johan 20detik
Jakarta - Nama Arvila Delitriana atau Dina Arvila mencuat setelah Presiden Joko Widodo (Jokowi) menyampaikan apresiasi dan pujian khusus melalui media sosial pekan lalu. Dina disebut berhasil membuat desain jembatan melengkung terpanjang (Long Span) yang pertama di dunia.

[Gambas:Video 20detik]


Jembatan sepanjang 148 meter dengan radius lengkung 115 meter untuk jalur LRT Gatot Subroto-HR Rasuna Said itu menyisihkan tiga desain lainnya yang dibuat pihak asing.

Dina mengaku ketika pertama mengusulkan membuat jembatan lengkung melayang mendapat cemooh dari para ahli asal Prancis, Jepang, dan Korea Selatan.

"Memangnya Anda bisa membuat jembatan? Bagaimana Anda akan menyambungkannya?" kata Dina menirukan keraguan mereka.

Insinyur Sipil lulusan ITB 1994 itu lantas membeberkan pengalamannya terlibat dalam pembangunan puluhan jembatan di berbagai pelosok tanah air sejak awal 2000.

Jembatan lengkung melayang pertama dibuatnya untuk jalur TransJakarta, Ciledug-Mampang Prapatan. Tepatnya jembatan di Jalan Adam Malik yang melengkung sepanjang 128 meter, sementara di Kuningan 148 meter.

"Tapi dasar penghitungannya sama," kata Dina kepada Tim Blak-blakan detikcom usai memenuhi undangan makan siang dengan Menko Maritim Luhut B. Panjaitan di kantornya, Jumat (15/11/2019).


Kemampuannya dalam mendesain jembatan didapat Dina dari Prof Jodi Firmansyah, pakar jalan dan jembatan dari Fakultas Teknik Sipil ITB. Jodi lah yang mengubah karir Dina dari yang semula menekuni pembangunan gedung menjadi jembatan. Dari puluhan jembatan yang digarapnya, dia menilai semuanya istimewa.

"Bagi saya setiap jembatan itu ibarat bayi dalam kandungan yang harus selalu dijaga dengan ekstra hati-hati agar bisa lahir dengan sehat dan selamat," kata Dina.

Perempuan kelahiran Tebing Tinggi - Deli Serdang, 23 April 1970 itu juga menyebut jembatan sebagai "The real connecting people". Apa pula alasan Dina menolak untuk mematenkan karyanya? Selengkapnya, saksikan Blak-blakan Desainer Jembatan LRT Ir Dina Arvila, "Tiap Jembatan Seperti Bayi" di detikcom, Senin (18/11/2019), pukul 09.00 WIB.



Simak Video "Tonton Blak-blakan Dina Arvila: Tiap Jembatan Seperti Bayi"
[Gambas:Video 20detik]
(ang/ang)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com