Follow detikFinance Follow Linkedin
Senin, 18 Nov 2019 11:55 WIB

RI Mau Jadi Surga Investasi, Memang Bisa?

Trio Hamdani - detikFinance
Foto: Trio Hamdani Foto: Trio Hamdani
Jakarta - Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Bahlil Lahadalia mengungkapkan empat strategi yang bakal dia lakukan untuk mengawal realisasi investasi di Indonesia. Pasalnya saat ini banyak investasi yang mau masuk tapi tak kunjung diimplementasikan.

"Pertama adalah kita harus yakinkan orang bahwa investasi di Indonesia bagus. Ini bicara rayu, ini bicara marketing, ini bicara promosi," kata Bahlil saat rapat koordinasi dengan Kepala Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu (DPMPTSP) seluruh Indonesia di Shangri-La Hotel, Jakarta, Senin (18/11/2019).

Hal kedua adalah meyakinkan investor bahwa mereka akan dikawal untuk mendapatkan kepastian hukum.

"Kedua, begitu mereka selesai, sudah yakin, harus kita giring mereka untuk bagaimana bisa mempunyai alasan hukum untuk berinvestasi di Indonesia. Perizinannya harus kita bantu," jelasnya.



Tahap ketiga adalah meyakinkan investor bahwa mereka mendapat kenyamanan untuk menanamkan modalnya di Indonesia. Oleh karenanya pengawalan harus terus dilakukan dan jangan sampai mempersulit investor agar mereka tidak kabur.

"Keempat, tidak hanya bagaimana dia realisasikan investasinya, kita harus kawal sampai investasinya berbuah dan berproduksi," ujarnya.

Dengan begitu, investasi yang masuk ke Indonesia dapat dipastikan manfaatnya bagi masyarakat dan daerah yang mendapat kucuran modal.

"Jadi kalau baru surat yang kita kasih nggak ada negara dapat manfaat apa-apa. Baru kita pastikan realisasi investasi, kalau belum produksi apa yang negara dapatkan," tambahnya.



Simak Video "Trauma Dirampok, Farah Quinn Ogah Simpan Berlian di Rumah"
[Gambas:Video 20detik]
(toy/eds)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com