Rugi Rp 2 T, Peternak Minta 10 Juta Bibit Ayam Dimusnahkan

Vadhia Lidyana - detikFinance
Rabu, 27 Nov 2019 12:07 WIB
Demo Peternak Ayam di Kemendag/Foto: Vadhia Lidyana/detikcom
Jakarta - Peternak ayam yang tergabung dalam Paguyuban Peternak Rakyat Nasional (PPRN) mengaku rugi hingga Rp 2 triliun karena harga ayam hidup (live bird) kembali anjlok.

"Masih di angka Rp 2 triliun dari kerugian seluruh peternak nasional. Karena memang saya sendiri pun sudah miliaran rugi dan saya sendiri termasuk yang paling kecil di antara teman-teman lain. Teman-teman saya ratusan miliar merugi," kata perwakilan Perhimpunan Insan Perunggasan Rakyat (Pinsar) Jateng, Parjuni ketika berunjuk rasa di depan kantor Kemendag, Jakarta, Rabu (27/11/2019).

Kerugian tersebut disebabkan oleh harga live bird di tingkat peternak berada di level Rp 16.000-17.000 per kilogram (kg). Padahal, harga acuan yang diatur dalam Permendag nomor 96 tahun 2018, batas bawahnya sebesar Rp 18.000/kg.

"Hari ini kalau di Jabar mungkin lebih murah lagi karena masuk dari Jateng ke sini, itu kira-kira Rp 16.000-17.000/kg. HPP kita Rp 18.000," jelas Parjuni.


Parjuni menjelaskan, dengan penurunan harga di setiap daerah bisa mencapai Rp 1.000-3.000 per kg, dan dengan bobot ayam per ekor bisa mencapai 1-2 kg, maka mereka rugi hingga Rp 4.000 per ekor ayam hidup.

Adapun 'biang kerok' dibalik anjloknya harga tersebut karena banjirnya stok live bird. Untuk itu, PPRN meminta pemerintah melakukan pemusnahan terhadap 10 juta ekor bibit ayam per minggu.


Penyebab berlebihnya pasokan ayam tersebut karena pemerintah mengimpor hingga 670.000 grand parent stock (GPS) atau indukan ayam pada 2017.

"Karena ini kan impor GPS tahun 2017. Kalau tidak salah angkanya 650.000-670.000 ekor. Efeknya kan baru tahun ini. Tahun 2017 mulai Januari itu sudah kita ingatkan pengurangan 20%. Katakanlah kalau waktu itu 70 juta, pengurangannya harus 10 juta per minggunya. Tapi itu tidak dilakukan sama sekali," imbuh dia.

"Nah ini baru dilakukan bulan Juli dan kedua bulan September. Dan itu faktanya harganya bisa normal. Harga bagus. Artinya apa, memang supply ini benar-benar over," tutup Parjuni.

Simak Video "Peternak Ini Kaget, Sebut Ada Lafaz Allah di Telur Ayamnya"
[Gambas:Video 20detik]
(ara/ara)