Follow detikFinance Follow Linkedin
Rabu, 11 Des 2019 12:04 WIB

Korsel Mau Bantu Perbaiki Terminal Bus di Indonesia

Akfa Nasrulhak - detikFinance
Foto: Kemenhub Foto: Kemenhub
Jakarta - Di sela pertemuan The Fifth Asia-Europe Meeting Transport Minister Meeting (ASEM TMM 5) yang diselenggarakan di Budapest, Hungaria pada 9-11 Desember 2019, delegasi Indonesia melakukan pertemuan bilateral dengan Korea. Pertemuan ini membahas terkait kelanjutan sejumlah kerja sama antara Indonesia dan Korea di sektor transportasi.

Direktur Jenderal Perhubungan Darat Budi Setiyadi menjelaskan Kementerian Perhubungan dan Ministry of Land, Infrastructure and Transport of the Republic of Korea telah memiliki Memorandum of Understanding (MoU) dalam sektor Transportasi yang telah ditandatangani pada November 2017 lalu. Namun, menurut Budi, pertemuan bilateral tingkat tinggi antara Indonesia-Korea, belum dapat dilaksanakan tahun ini di Indonesia karena belum adanya kesesuaian jadwal antara kedua negara.

"Meski pertemuan tingkat tinggi antara kedua negara belum dapat terselenggara tahun ini namun tadi saya sampaikan kalau Indonesia bersedia menjadi tuan rumah pertemuan tersebut pada tahun 2020 mendatang. Indonesia mengundang Korea untuk mengembangkan kerja sama terkait pembangunan infrastuktur perkeretaapian dan Intelligent Transport System (ITS)," jelas Budi, dalam keterangan tertulis, Rabu (11/12/2019).


Sebagai informasi, Indonesia telah memiliki aturan terkait ITS dan telah diterapkan pada Area Traffic Control System (ATCS). Menanggapi hal tersebut, pihak Korea menyampaikan akan membantu pemerintah Indonesia dalam mengembangkan ITS di Indonesia dan tertarik untuk berpartisipasi pada proyek-proyek perkeretaapian termasuk LRT.

"Sementara mengenai pemberian grant (hibah) dari pihak Korea yaitu untuk perbaikan terminal bus di Indonesia dan sistem manajemen bus. Pihak Korea menyampaikan bahwa pemberian grant akan dimulai pada tahun 2020. Untuk itu, saya mewakili Pemerintah Indonesia mengucapkan terima kasih, juga meminta kepada pihak Korea untuk menyampaikan pemberitahuan resmi terkait dengan rencana dimulainya pemberian grant tersebut," jelas Budi.


Selain itu dari sektor transportasi udara, mengenai kerja sama antara Direktorat Jenderal Perhubungan Udara, pihak Korea ingin melakukan pembahasan lebih lanjut terkait Open Skies Agreement.

Dalam kesempatan tersebut, Indonesia juga menyampaikan permohonan dukungan untuk pencalonan Indonesia sebagai anggota dewan International Civil Aviation Organization (ICAO) pada periode 2022-2025.

Simak Video "K-Talk Ep 18: Adiksi Ria SW Nikmati Korea Selatan"
[Gambas:Video 20detik]
(akn/hns)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com