Follow detikFinance Follow Linkedin
Jumat, 13 Des 2019 10:35 WIB

Ada 20 Ribuan TKA China di RI, Dubes: Belum Termasuk Tinggi

Zulfi Suhendra - detikFinance
Foto: Mardi Rahmat/20 detik Foto: Mardi Rahmat/20 detik
Jakarta - China masih menjadi salah satu negara yang rajin tanam modal di Indonesia. Ada kekhawatiran bersamaan dengan hal tersebut, tenaga kerja China membanjiri RI.

Duta Besar China untuk Indonesia Xiao Qian menyebut bahwa tenaga kerja asing asal China di Indonesia mencapai 20.000 orang. Hal itu berdasarkan statistik pemerintah China.

"Berdasarkan statistik dari pemerintah China pada saat ini tenaga kerja yang bekerja di Indonesia kira-kira ada 20 ribu orang lebih," ujar Xiao Qian saat berbincang dengan tim detikcom di kantornnya, Kawasan Mega Kuningan, Jakarta, tengah pekan ini.

Dia memaparkan, jumlah tersebut masih masuk akal. Dia membandingkan dengan volume perdagangan RI-China senilai US$ 77,4 miliar, jumlah investasi China di Indonesia senilai US$ 3 miliar dan ada 1.000 perusahaan China saat ini yang beroperasi di Indonesia.


"Saya kira memang ketimbang jumlah volume perdagangan dan investasi, jumlah tenaga kerja belum termasuk tinggi," katanya.

Xiao membantah bila disebutkan bahwa tenaga kerja China membludak di Indonesia. Apalagi bila disebutkan mereka didominasi oleh buruh-buruh kasar alias unskilled labor.

Menurutnya, tenaga kerja asal China di Indonesia saat ini didominasi oleh level ahli dan terampil.

"Mereka sangat diperlukan untuk mengoperasikan mesin-mesin yang sangat penting untuk memastikan proyek-proyek dapat berjalan aman dan normal," katanya.


Dia yakin, proporsi tenaga kerja di Indonesia masih diisi tenaga kerja lokal, sekalipun untuk proyek-proyek atau perusahaan China.

"Saya ambil satu contoh lagi misalnya Bank of China di Indonesia. Tenaga kerja asal Tiongkok hanya 10 orang saja tapi tenaga lokal mencapai 2000 orang lebih," tuturnya.

"Selain itu, datangnya perusahaan asal China banyak menciptakan lapangan kerja. Misalnya Huawei saja menciptakan ribuan lapangan kerja, kereta cepat Jakarta-Bandung telah menciptakan lebih dari 10 ribu lapangan kerja," tutupnya.

Simak Video "Heboh TKA Masuk DPT, KPU Cianjur Mengaku Salah Input Data"
[Gambas:Video 20detik]
(zlf/eds)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com