Orang Terkaya RI Jadi Wantimpres, Bagaimana Sepak Terjangnya?

Herdi Alif Al Hikam - detikFinance
Jumat, 13 Des 2019 15:57 WIB
Orang Terkaya RI Jadi Wantimpres, Bagaimana Sepak Terjangnya? Foto: Herianto Batubara
Jakarta - Presiden Joko Widodo (Jokowi) melantik sembilan anggota Dewan Pertimbangan Presiden (Wantimpres) hari ini. Kalangan pengusaha ikut ditunjuk Jokowi jadi Wantimpres. Dato Sri Tahir salah satu orang terkaya di Indonesia pun ikut ditunjuk Jokowi.

Lantas siapa sih Tahir?

Dari catatan detikcom, Jumat (13/12/2019), Tahir adalah putra asli Surabaya yang masuk 10 besar daftar orang terkaya di Indonesia versi majalah Forbes tahun 2019. Tahir memiliki kekayaan hingga US$ 4,8 miliar atau setara dengan Rp 67,2 triliun (kurs Rp 14 ribu).


Pendiri Mayapada Group ini sukses mengelola perusahaan miliknya sejak puluhan tahun lalu. Perusahaannya meliputi sejumlah unit bidang usaha dari perbankan, TV berbayar, media cetak, properti, bahkan hingga ke rumah sakit.

Pria ini juga hobi bagi-bagi uang alias dermawan. Dia gemar menyumbangkan harta untuk kemanusiaan. Tak hanya di Indonesia, Tahir juga kerap menyumbang ke negara lain. Dia sering berkeliling dunia untuk menyalurkan bantuan. Bahkan, Tahir juga memiliki yayasan kemanusiaan yaitu Tahir Foundation.

Namun tak disangka, pria terkaya Indonesia itu dulunya seorang anak penyewa becak yang miskin. Pria kelahiran 26 Maret 1952 ini mengaku hidup dari keluarga tak mampu. Bahkan dia tinggal di rumah kontrakan di Surabaya.

"Lebar rumah saya berapa kira-kira 3,5 meter atau 4 meter sama panjang. Orang tua saya kerjaannya sebagai penyewa becak," kata Tahir dalam sebuah sesi wawancara khusus bersama detikcom.


Hingga mencapai kesuksesannya sekarang, Tahir mengaku tak pernah melupakan asal-usulnya sebagai seorang anak bandar becak. Bahkan, dirinya juga masih menyimpan foto-foto masa lalunya saat duduk di becak milik orang tuanya.

Selama bertahun-tahun,Tahir mengaku banyak mengalami jatuh bangun dalam usaha yang dijalaninya. Berkat kerja keras dan keteguhan hatinya, Tahir bisa membuktikan dia mampu mengubah nasibnya dari seorang anak penyewa becak yang miskin hingga menjadi konglomerat ternama Indonesia.

Soal sepak terjang bisnisnya, Tahir memulai kiprahnya di dunia usaha dengan merintis bisnis garmen. Dari situ lambat laun, Tahir merambah bisnis lain.

Dia mendirikan Mayapada Group yang didirikannya pada 1986, bisnisnya merambat hingga di bidang kesehatan. Bahkan Tahir juga masuk ke dunia media dengan mendirikan Forbes Indonesia. Bank Mayapada yang dia dirikan tahun 1990 menjadi salah satu andalan tahir untuk mengumpulkan pundi-pundi uang hingga kini.

Simak Video " Dato Sri Tahir Sumbang Ratusan Gerobak ke Pemprov DKI"
[Gambas:Video 20detik]
(dna/dna)