Sri Mulyani Menangis Kenang Ibu saat Aksi Monolog

Achmad Dwi Afriyadi - detikFinance
Minggu, 22 Des 2019 22:30 WIB
Foto: Achmad Dwi Afriyadi
Jakarta - Peringatan Hari Ibu yang digelar Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) di Jakarta Theater, Minggu (22/12/2019) berlangsung tidak biasa. Acara ini dihadiri oleh pegawai BUMN dan mengambil tema 'Kerja Profesional tanpa Pelecehan Seksual'.

Acara ini tidak biasa. Bagaimana tidak, Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati yang hadir dalam acara tersebut menunjukkan kemampuan monolognya.

Dengan cahaya lampu yang diredupkan, Sri Mulyani mengucapkan kata demi kata secara mendalam. Sesekali, terdengar suara lirih dan serak Sri Mulyani karena tak kuasa menahan kesedihannya. Terlebih, ketika menyebut kata 'Ibu'.

Sri Mulyani Menangis Kenang Ibu saat Aksi MonologSri Mulyani Menangis Kenang Ibu saat Aksi Monolog Foto: Achmad Dwi Afriyadi




Berikut kutipan monolog Sri Mulyani:

Diam tidak lagi emas, jika berada dalam situasi yang mengancam.
Keberanian akan membalikkan situasi yang menyudutkan.
Kita harus bicara, agar hal ini tidak dianggap biasa, dan berlalu seperti tidak terjadi apa-apa.
Katakan pada diri sendiri bahwa saya berani.

Ada nilai-nilai sosial yang mengikat perempuan dalam ruang publik.
Sehingga sering membatasi gerak, bahkan ketika terjadi pelecehan pada diri sendiri, perempuan kerap takut bicara.
Banyak alasan melatarbelakangi, seperti trauma, tidak mau disudutkan dengan pertanyaan dan enggan menjadi sorotan.
Peran Ibu sangat penting untuk bisa jadi teman di saat yang sulit seperti ini.
Keterbukaan dalam rumah sejak dini, bisa sangat menolong anak-anak kita untuk lebih mudah berbagi, dan menceritakan pengalaman mereka baik atau buruk.

Saya berdiri di sini hari ini bukan hanya sebagai menteri, tapi juga sebagai Ibu, seorang rekan, kakak, perempuan, dan seorang teman yang dengan sepenuh hati saya mendorong seluruh perempuan untuk berani dan berdaya.
Kalian tidak pernah sendirian, kumpulkan keberanian untuk melawan.
Dan sekali lagi, katakan pada diri sendiri, saya berani.

Di Hari Ibu ini saya ingin kita semua mengingat peran Ibu, yang selama ini menguatkan, mengayomi, dan mengiringi kita dengan doa setiap hari.
Memberi penerangan, Ibu terima kasih ku tak akan pernah terhenti. Ibuku cinta kasihku. Ibu terima kasihku tak akan pernah terhenti. Ibuku cinta kasihku. Selamat Hari Ibu.



Simak Video "Nasib Omnibus Law Kini di Tangan DPR"
[Gambas:Video 20detik]
(eds/eds)