Follow detikFinance Follow Linkedin
Minggu, 29 Des 2019 17:40 WIB

Ojol Baru Bisa Buka Banyak Lapangan Kerja, Tapi...

Anisa Indraini - detikFinance
Foto: Dok. Maxim
Jakarta - Ojek online (ojol) asal Rusia, Maxim, mulai seliweran di Indonesia. Kemunculannya menambah daftar layanan transportasi online di Indonesia, setelah sebelumnya ada Gojek dan Grab.

Di satu sisi, Indonesia diuntungkan dengan kemunculan ojol baru seperti Maxim lantaran bisa menyerap banyak tenaga kerja. Namun di sisi lain, kemunculannya membuat tenaga kerja di Indonesia tidak meningkat.

"Di satu sisi diuntungkan sementara karena banyak tenaga kerja terserap. Tapi kalau selamanya seperti ini ya selamanya tenaga kerja kita akan sulit untuk naik ke tahap yang lebih tinggi," ujar Peneliti Institute for Development of Economics and Finance (INDEF) Ahmad Heri Firdaus, saat dihubungi detikcom, Minggu (29/12/2019).


Menurutnya, adanya ojol Maxim hanya mampu menyerap tenaga kerja untuk seseorang dengan skill menengah ke bawah. Dalam jangka waktu panjang juga kesejahteraannya tidak akan meningkat, karena pendapatannya tergantung pada orderan.

"Jadi rider yang sudah ada sekarang dia 5-10 tahun akan gitu-gitu saja. Paling untuk biaya hidup setiap hari tapi kesejahteraan dia sulit untuk meningkat. Dia tergantung pasar, tergantung orderan dari aplikasi. Nah akhirnya dia 5-10 tahun nggak akan jadi manajer," ungkapnya.


Untuk itu, pemerintah diminta agar bisa menarik investor yang mampu menyerap tenaga kerja tidak hanya untuk menengah ke bawah, melainkan juga untuk menengah ke atas yang memiliki skill tinggi.

"Kalau yang skill-nya di atas itu ya dia nggak akan mau jadi rider, dia mau yang lebih tinggi gitu kan. Jadi harus ada keseimbangan antara bagaimana pemerintah bisa menarik investor yang padat karya, tapi padat karyanya yang bisa menyerap tenaga kerja yang punya skill tinggi," katanya.

Simak Video "Tarif Ojol Naik, YLKI Minta Penumpang Diberikan Masker"
[Gambas:Video 20detik]
(dna/dna)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com