Follow detikFinance Follow Linkedin
Jumat, 03 Jan 2020 17:00 WIB

China 'Obok-obok' Natuna, Luhut Singgung Coast Guard RI Terbatas

Hendra Kusuma - detikFinance
Menko Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan/Foto: Rachman Haryanto
Jakarta - Menteri Koordinator Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan akan meningkatkan penjagaan di perairan Natuna. Hal itu menyusul banyaknya kapal aparat penjaga laut (coast guard) dan kapal pencari ikan Negeri Tirai Bambu yang melintas di Natuna.

Dia mengaku banyaknya kapal dari China yang masuk Perairan Natuna dikarenakan kurangnya personil aparat penjaga laut.

"Ya kalau kau, barang kau, tidak kau jaga, ya orang datang lah, ya kan, coba kamu tidak jaga rumahmu, kan orang datang kan. Ya kita perbaiki penjagaan kita, tapi bukan si coast guard dengan KKP tidak bekerja atau kurang bekerjanya setelah Pak Edhy (Menteri Kelautan dan Perikanan), tidak betul juga itu. Saya ingin luruskan itu, karena saya ikuti betul itu," kata Luhut di komplek Istana Kepresidenan, Jakarta, Jumat (3/1/2019).


Menurut Luhut, informasi mengenai kapal China yang masuk Perairan Natuna dikarenakan kurangnya armada dan personel penjaga laut. Bukan karena kinerja Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) yang menurun selama dipimpin oleh Edhy Prabowo.

"Saya ulangi sekali lagi tidak benar, karena kami punya data lengkap kok, KKP itu masih bergerak tetapi memang intensitasnya coast guard kita belum bisa sebanyak yang lain karena jumlah kapalnya juga terbatas," jelas dia.

"Kemarin misalnya kita mau mobilisasi penanganan nikel yang diselundupkan dari sana, itu ada berapa puluh kapal kita pindah ke sana semua. Kita kan belum mampu di barat, di situ orang lain datang masuk, anu kan dia, begitu," sambungnya.



Simak Video "Demi Keselamatan Bersama, Luhut Ajak Masyarakat Jangan Mudik"
[Gambas:Video 20detik]
(hek/hns)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com