Ingin Damai soal Natuna, Prabowo: China Negara Sahabat

Herdi Alif Al Hikam - detikFinance
Jumat, 03 Jan 2020 19:39 WIB
Foto: Herdi Alif Al Hikam
Jakarta - Pemerintah Indonesia menegaskan China telah melakukan pelanggaran batas wilayah di Laut Natuna. Hal ini setelah kapal coast guard China masuk tanpa izin ke wilayah teritori laut Indonesia.

Menanggapi hal ini, Menteri Pertahanan Prabowo Subianto mengatakan bahwa hingga kini pihaknya sedang berunding untuk mencari solusi terbaik untuk permasalahan ini.

"Kita tentunya gini, kita masing masing ada sikap. Kita harus cari satu solusi baik lah di ujungnya. Saya kira ada solusi baik," ungkap Prabowo, di kantor Kemenko Kemaritiman dan Investasi, Jumat (3/1/2020).

Ditanya soal diplomasi, Prabowo mengatakan pemerintah pasti akan mencari cara paling damai untuk menyelesaikan masalah ini. Bagaimana pun, kata Prabowo, China negara sahabat.


"Kita selesaikan dengan baik ya, bagaimanapun China negara sahabat," ungkap Prabowo.

Pemerintah sendiri sudah menambahkan penjagaan ke laut Natuna.TNI pun melaksanakan operasi siaga tempur terkait dengan adanya pelanggaran di kawasan tersebut.

Panglima Komando Gabungan Wilayah Pertahanan (Pangkogabwilhan) I Laksdya Yudo Margono, mengatakan operasi siaga tempur dilaksanakan oleh Koarmada 1 dan Koopsau 1 dengan Alutsista yang sudah digelar, yaitu tiga KRI dan satu Pesawat intai maritim dan satu pesawat Boeing TNI AU. Dua KRI lagi masih dalam perjalanan dari Jakarta menuju Natuna.

"Selanjutnya dikatakan Pangkogabwilhan I bahwa operasi ini digelar untuk melaksanakan pengendalian wilayah laut khususnya di Zona Ekonomi Eksklusif (ZEE) laut Natuna Utara," demikian keterangan tertulis yang disampaikan Kabid Penum Puspen TNI, Kolonel Sus Taibur Rahman.



Simak Video "Perihal Natuna, Edhy Prabowo: Kita Nggak Boleh Kalah!"
[Gambas:Video 20detik]
(fdl/fdl)