Follow detikFinance Follow Linkedin
Selasa, 21 Jan 2020 13:48 WIB

Cecar BUMN Pangan saat Rapat, DPR: Kita Dianggap Bercanda!

Anisa Indraini - detikFinance
Foto: Anisa Indraini-detikcom
Jakarta - Komisi IV Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) RI hari ini menggelar rapat dengar pendapat (RDP) membahas strategi dan kebijakan dalam mendukung perkembangan sektor pertanian. Komisi IV memanggil perwakilan Badan Usaha Milik Negara (BUMN) yang bergerak di bidang pangan.

Namun, anggota komisi IV menilai BUMN pangan yang hadir kurang siap untuk data yang disajikan. Awalnya Direktur Utama PT Garam Budi Sasongko sedang menjelaskan terkait perusahaannya, namun paparannya dihentikan oleh salah satu anggota Komisi IV.

Anggota Komisi IV dari Fraksi PAN Haerudin mengatakan, paparan yang disampaikan oleh PT Garam dinilai seperti sedang mengajar di kelas. Paparan yang disampaikan tidak fokus pada permasalahan.

"Interupsi! Di sini dari tadi kita kayak kuliah. Saya di sini butuh data apa masalah kita sehingga garam harus impor. Saya lihat jadi basisnya ilmu agama, bukan pergaraman," kata Haerudin di Gedung DPR RI, Selasa (21/1/2020).


Haerudin menginginkan paparan terkait alasan sampai saat ini Indonesia masih impor garam. Bukan hanya paparan terkait capaian perusahaan.

"Bagaimana garam Indonesia bisa maju. Ayo kita putuskan kita tolak impor garam. Kita bukannya nggak mau mendengar kajian ilmuan tentang garam. Tapi apa tantangan terbesar dari garam sehingga kita harus impor," tegasnya.

Tidak berhenti di situ, kekesalan Komisi IV dilanjutkan saat paparan dari Direktur Utama Perum Perikanan Indonedia Farida. Rupanya, pihaknya belum memberikan materi yang disampaikan kepada Komisi IV.


Menanggapi itu, Anggota Komisi IV dari Fraksi PKS Johan Rosihan menilai BUMN pangan menganggap rapat ini main-main.

"Sebelum RDP bahan seharusnya sebelum 3 hari sudah kita terima. Saya berharap tolong jangan dianggap ini rapat main-main. Kita baca loh ini kita sama-sama cari solusi. ini saya dari tadi diskusi sama teman-teman ini kok kesannya kita dianggap bercanda," ucapnya.


Cecar BUMN Pangan saat Rapat, DPR: Kita Dianggap Bercanda!


Simak Video "Rapat dengan DPR, Driver Ojol Sampaikan Sejumlah Keluhan"
[Gambas:Video 20detik]
(zlf/zlf)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com