Pabrik Masker Ketiban Untung Gara-gara Virus Corona

Angga Aliya ZRF - detikFinance
Selasa, 28 Jan 2020 15:55 WIB
Virus corona jenis baru yang muncul di Wuhan, China membuat warga memburu masker pelindung pernapasan. Masker digunakan untuk antisipasi terjangkit penyakit itu
Pabrik Masker Ketiban Untung Virus Corona. Foto: AP Photo/Dake Kang
Jakarta -

Selalu ada sisi positif di setiap kejadian, meski itu kejadian yang negatif. Contohnya, masih ada pihak yang ketiban untung meski di tengah mewabahnya virus Corona.

Virus yang pertama kali muncul di Wuhan, China, itu sudah menewaskan hingga 100 orang lebih hanya dalam waktu kurang dua bulan. Total 4.000 orang dinyatakan positif mengidap Corona.

Para ilmuwan sedang bekerja keras mencari obat untuk melawan virus ini. Sampai para ilmuwan berhasil menemukan obatnya, masyarakat China mulai waspada dan mempertahankan diri supaya tidak tertular oleh pasien positif Corona.

Salah satu yang dilakukan warga Negeri Tirai Bambu adalah dengan membeli masker wajah untuk melindungi pernafasan. Akibatnya, China pun kekurangan masker wajah.

Seperti dikutip dari Reuters, Selasa (28/1/2020), permintaan untuk masker wajah di China melonjak dari yang biasanya hanya 400.000 sehari menjadi 200 juta sehari.

Parahnya lagi, banyak pabrik masker wajah yang masih tutup menyambut Tahun Baru Imlek sehingga tidak ada pasokan baru yang bisa dikirim ke pasar.

"Situasinya ini sangat, sangat genting dari yang diketahui publik," kata General Manager Lanhine, Cao Jun, salah satu pabrik masker wajah di China.

"Saat ini ada 20 orang bekerja di pabrik, kita produksi terus 24 jam non stop. Kami beri mereka (buruh pabrik) gaji harian empat kali lipat dari hari biasa," ujarnya.


Cao memprediksi pabriknya akan beroperasi penuh pada 27 Januari 2020, setelah libur tahun baru selesai.

"Nanti akan ada 200 buruh yang bekerja di sini," tambahnya.

Siapa lagi yang dapat untung? Lihat halaman selanjutnya.