Follow detikFinance Follow Linkedin
Selasa, 11 Feb 2020 19:45 WIB

Duh, Rasio Pajak Turun Jadi 10,7%

Hendra Kusuma - detikFinance
Petugas Cash Center BNI menyusun tumpukan uang rupiah untuk didistribusikan ke berbagai bank di seluruh Indonesia dalam memenuhi kebutuhan uang tunai jelang Natal dan Tahun Baru. Kepala Kantor perwakilan Bank Indonesia (BI) Provinsi Papua mengungkapkan jumlah transaksi penarikan uang tunai sudah mulai meningkat dibanding bulan sebelumnya yang bisa mencapai penarikan sekitar Rp1 triliun. Sedangkan untuk Natal dan tahun baru ini secara khusus mereka menyiapkan Rp3 triliun walaupun sempat diprediksi kebutuhannya menyentuh sekitar Rp3,5 triliun. (FOTO: Rachman Haryanto/detikcom) Foto: Rachman Haryanto
Jakarta -

Direktorat Jenderal Pajak (DJP) Kementerian Keuangan mencatat angka rasio pajak terhadap PDB atau tax ratio Indonesia di level 10,7% di tahun 2019. Angka tersebut menurun tajam dari 115% di tahun 2018.

Direktur Penyuluhan, Pelayanan dan Humas DJP Hestu Yoga Saksama mengatakan penyebab turunnya tax ratio Indonesia karena kondisi ekonomi nasional tidak bagus.

"Tahun 2018 kemarin, tax ratio cukup bagus 11,5%, pertumbuhan perdagangan kita bagus, ekonomi juga bagus. Nah 2019 kemarin banyak disampaikan oleh bu Menteri bahwa kondisi ekonomi kita tidak terlalu bagus, kalau kami hitung itu 10,7% (tahun 2019)," kata Hestu di gedung DJP pusat, Jakarta, Selasa (11/2/2020).

Hestu menyebut, angka tax ratio 10,7% ini sejalan dengan penerimaan pajak yang hanya mencapai 84,4% di tahun 2019. Adapun pembentukan tax ratio Indonesia dihitung dari tiga sektor.

"Tax ratio itu kalau menghitung adalah penerimaan pajak DJP ditambah dengan bea cukai dan PNBP yang sumber daya alam, di luar layanan," jelasnya.

Oleh karena itu, Hestu mengaku DJP akan bekerja keras meningkatkan penerimaan pajak yang ditarget sekitar Rp 1.642 triliun tahun 2020. Dia pun berharap penerimaan bea cukai dan PNBP bisa terus meningkat di tahun-tahun selanjutnya demi meningkatkan tax ratio.

"Memang terjadi penurunan dibandingkan sebelumnya karena kembali lagi kondisi ekonomi sangat tertekan. Bagaimana 2020, kami memang berusaha memperbaiki cara kerja ini," ungkap dia.

Dapat diketahui, realisasi penerimaan pajak sepanjang 2019 mencapai Rp 1.332,1 triliun. Angka ini baru sekitar 84,4 persen dari target dalam Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) 2019 sebesar Rp 1.577,6 triliun.

Duh, Rasio Pajak Turun Jadi 10,7%


Simak Video "Bantu Tingkatkan Kesadaran Pajak UMKM, Kemenkeu Apresiasi Google"
[Gambas:Video 20detik]
(hek/das)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com