Follow detikFinance Follow Linkedin
Minggu, 22 Mar 2020 07:20 WIB

Terpopuler Sepekan

Alat Tes Corona 'Secepat Kilat' dari China Mendarat di RI

Achmad Dwi Afriyadi - detikFinance
Alat Tes Corona Ditambah: 10 ribu di Indonesia, Hampir 100 ribu di Australia Foto: ABC Australia
Jakarta -

Pemerintah terus berupaya menanggulangi penyebaran virus corona. Untuk menangkal sebaran virus ini, BUMN pun dilibatkan.

Salah satu perusahaan pelat merah, PT RNI (Persero) mendatangkan alat tes virus corona atau rapid test COVID-19 dari China. Alat itu masuk ke Indonesia Kamis pekan ini setelah mendapat restu dari Kementerian Kesehatan (Kemenkes).

"Rapid test sudah bisa masuk. Mulai hari ini (Kamis) masuk. Sudah disetujui," kata Staf Khusus Menteri BUMN Arya Sinulingga dalam teleconference, Kamis lalu (19/3/2020).

Arya mengaku tak tahu secara pasti jumlah alat tes yang masuk. Yang pasti, kata dia, alat itu akan masuk secara bertahap. Kemudian, alat itu akan didistribusikan ke rumah sakit-rumah sakit rujukan pemerintah.

"Penyaluran akan dikirimkan ke rumah sakit-rumah sakit rujukan," tambahnya.

Alat ini diklaim bisa mendeteksi virus corona dalam waktu singkat. Arya sebelumnya pernah mengatakan, alat ini butuh waktu paling tidak 15 menit.

"Jadi tes corona namanya rapid test, yang dia bisa hasilnya bisa keluar hanya beberapa menit, 15 menit sampai 3 jam," katanya.

Alat yang akan didatangkan sebanyak 500 ribu unit. Namun, Arya menuturkan, alat ini merupakan pendeteksi awal untuk melacak virus corona.

"Kalau bisa rapid test dengan cepat dikasih izin permasalahan yang jadi kendala bisa terselesaikan. Walaupun rapid test bukan tes terakhir. Karena kalau dilihat positif bisa melangkah lebih jauh tes lab yang butuh 2 hari itu," paparnya.



Simak Video "Pasien Corona di Mamuju Kabur: Dijemput Petugas, Dilawan Keluarga!"
[Gambas:Video 20detik]
(acd/eds)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com