Rp 405 Triliun Cukup Buat Lawan Corona?

Hendra Kusuma - detikFinance
Selasa, 21 Apr 2020 06:10 WIB
Ilustrasi Corona
Foto: Ilustrasi Corona
Jakarta -

Pemerintah sudah menganggarkan Rp 405,1 triliun untuk menanggulangi dampak virus Corona (COVID-19) ke perekonomian nasional. Anggaran tersebut setara 2,6% dari produk domestik bruto (PDB). Belum lagi ditambah stimulus I sebesar Rp 10,3 triliun dan stimulus II sebesar Rp 22,9 triliun.

Banyak kalangan yang menilai anggaran penanggulangan Corona yang disiapkan Indonesia masih dari kata jauh.

Seperti yang disampaikan Peneliti Senior Institute of Developing Entrepreneurship (IDE) Sutrisno Iwantono. Dia menilai, stimulus yang disiapkan pemerintah sudah tepat dan sangat menolong para pelaku ekonomi. Namun permasalahannya adalah implementasinya.

"Karena delivery-nya sangat lambat. Kayaknya sih sistem birokrasi atau ada kelambanan lain ya. Kita terus dorong pemerintah agar bergerak lebih cepat," tuturnya dalam wawancara dengan detikcom, Senin (20/4/2020).

Selain itu, dari sisi jumlah anggaran, Sutrisno menilai stimulus tersebut juga masih jauh dari kata cukup. Angka sebesar Rp 405,1 triliun hanya sekitar 2,8% dari PDB.

Dia mencontohkan Singapura dan China yang mengabarkan kasusnya mereda, kini menghadapi wabah COVID-19 gelombang kedua. Itu artinya tidak ada prediksi pasti tentang kapan wabah ini benar-benar hilang.


Menurutnya, perlu ada perhitungan yang rinci untuk jumlah anggaran stimulus untuk penanganan COVID-19 dan dampaknya. Misalnya berapa untuk untuk sektor kesehatan, dukungan pekerja informal, pengangguran, UMKM hingga anggaran untuk pemulihan ekonomi ketika wabah berakhir.

Kepada Badan Kebijakan Fiskal (BKF) Febrio Kacaribu menduga dana penanggulangan virus Corona di Indonesia masih belum cukup. Sebab, ketidakpastian ekonomi akibat virus ini belum ada yang dapat memastikan selesai kapan.

Selanjutnya
Halaman
1 2


Simak Video "Sebaran Kasus Aktif Corona RI Per 4 Oktober, Terbanyak di Jakarta"
[Gambas:Video 20detik]